Garuda Pancasila merupakan lambang negara indonesia dan nama sebuah lagu nasional Indonesia. Lambang ini dirancang oleh Sultan Hamid II dari Pontianak, yang kemudian disempurnakan oleh Presiden Soekarno. Garuda merupakan burung dalam mitologi Hindu, sedangkan Pancasila merupakan dasar filosofi negara Indonesia.

Lambang negara Garuda diatur penggunaannya dalam Peraturan Pemerintah No. 43/1958 [1]

Daftar isi
* 1 Makna Lambang Garuda Pancasila
* 2 Lagu: Garuda Pancasila
* 3 Catatan Kaki
* 4 Lihat pula
* 5 Pranala luar

Makna Lambang Garuda Pancasila

* Burung Garuda melambangkan kekuatan
o Warna emas pada burung Garuda melambangkan kejayaan
* Perisai di tengah melambangkan pertahanan bangsa Indonesia
o Simbol-simbol di dalam perisai masing-masing melambangkan sila-sila dalam Pancasila, yaitu:

Bintang melambangkan sila Ketuhanan Yang Maha Esa (sila ke-1)
Rantai melambangkan sila Kemanusiaan yang Adil dan Beradab (sila ke-2)
Pohon Beringin melambangkan sila Persatuan Indonesia (sila ke-3)
Kepala banteng melambangkan sila Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan (sila ke-4)
Padi dan Kapas melambangkan sila Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia (sila ke-5)

* o Warna merah-putih melambangkan warna bendera nasional Indonesia. Merah berarti berani dan putih berarti suci
o Garis hitam tebal yang melintang di dalam perisai melambangkan wilayah Indonesia yang dilintasi Garis Khatulistiwa
* Jumlah bulu melambangkan hari proklamasi kemerdekaan Indonesia (17 Agustus 1945), antara lain:
o Jumlah bulu pada masing-masing sayap berjumlah 17
o Jumlah bulu pada ekor berjumlah 8
o Jumlah bulu di bawah perisai/pangkal ekor berjumlah 19
o Jumlah bulu di leher berjumlah 45
* Pita yg dicengkeram oleh burung garuda bertuliskan semboyan negara Indonesia, yaitu Bhinneka Tunggal Ika yang berarti “walaupun berbeda beda, tetapi tetap satu”.

Lagu: Garuda Pancasila

Garuda pancasila
Akulah pendukungmu
Patriot proklamasi
Sedia berkorban untukmu
Pancasila dasar negara
Rakyat adil makmur sentosa
Pribadi bangsaku
Ayo maju maju
Ayo maju maju
Ayo maju maju

Catatan Kaki

1. ^ (id) Peraturan Pemerintah No.43-1958, isi selengkapnya sebagai berikut :

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 43 TAHUN 1958
TENTANG PENGGUANAAN LAMBANG NEGARA
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang : bahwa perlu diadakan peratuaran tentang penggunaan Lambang Negara Republik Indonesia jang selaras dengan kedudukannja;
Mengingat :
Pasal 3 ajat 3 undang-undang dasar Sementara Republik Indonesia
dan Peraturan Pemerintah No. 66 tahun 1951 tentang Lambang
Negara (Lembaran Negara Tahun 1951 Nomor 911);
Mendengar : Depan Menteri dalam rapatnja jang ke 107 pada tanggal 30 Mei 1958.
MEMUTUSKAN :
Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG PENGGUNAAN LAMBANG NEGARA.

Pasal I
(1) Lambang Negara digunakan pada gedung-gedung Negeri dimuka sebelah luar dan/atau didalam dan pada kapal-kapal Pemerintah jang digunakan untuk keperluan dinas.
(2) Penggunaan Lambang Negara pada geudng-gedung Negeri tersebut diatas dilakukan pada tempat-tempat jang pantas dan menarik perhatian.
Pemasangan Lambang Negara pada kapal-kapal Pemerintah tersebut diatas dilakukan disebagian luar andjungan (brug), ditengah-tengah.

Pasal 2
Penggunaan Lambang Negara dibagian luar gedung hanja dibolehkan pada:
(1). Rumah-rumah djabatan Presiden, Wakil Presiden, Menteri, Gubernur
Kepala Daerah, dan Kepala Daearah jang setingkat dengan ini;
(2). Gedung-gedung Kabinet Presiden, Kabinet Perdana Menteri, Kementerian, Dewan Perwakilan Rakjat, Konstituante, Dewan Nasional, Mahkamah Agung, Kedjaksaan Agung dan Dewan Pengawas Keuangan.

Pasal 3
(1). Penggunaan Lambang Negara didaklam gedung diharuskan pada tiap-tiap:
a. Kantor Kepala Daerah.
b. Ruang Sidang Dewan Perwakilan Rakjat daerah.
c. Ruang Sidang Pengadilan.
d. Markas Angkatan Perang.
e. Kantor Kepolisian Negara.
f. Kantor Imigrasi.
g. Kantor Bea dan Tjukai.
h. Kantor Sjahbandar.
(2). Penggunaan Lambang Negara didalam gedung dibolehkan pada kantor-kantor Negeri jang lain daripada jang tersebut di ajat 1.

Pasal 4
(1). Dengan mengindahkan perimbangan ukuran sebagai dimaksud dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 66 tahun 1951, maka lambang Negara jang
dipasang pada gedung-gedung atau kapal-kapal tersebut dalam pasal 1
sampai pasal 3 harus mempunjai ukuran jang pantas mengingat besar
ketjilnja gedung, ruangan, atau kapal-kapal itu dan sedapat-dapatnja
dibuat dari bahan jang tahan lama.
(2). Djika Lambang Negara diselenggarakan dalam daripada satu warna maka harus diindahkan warna-warna dimaksud dalam Peraturan Pemerintah No. 66 Tahun 1951. Djika hanja dipergunakan satu warna maka warna itu harus lajak dan pantas.

Pasal 5
Apabila dalam suatu ruangan, Lambang Negara ditempatkan bersamasama dengan gambar Presiden dan/atau gambar Wakil Presiden, maka Lambang Negara diberi tempat jang paling sedikit sama utamanja.
Pasal 6
Lambang Negara digunakan pada paspor dan tiap-tiap nomor Lembaran
Negara dan Berita NegaraRepublik Indonesia serta tambahan-tambahannja, dihalaman pertaman diatas tengah-tengah.

Pasal 7
(1). Tiap djabatan dengan Lambang didalamnja hanja dibolehkan untuk tjap djabatan Presiden, Wakil Presiden, Menteri, Ketua Dewan Perwakila
Rakjat, Ketua Konstituante, Ketua Mahkamah Agung, Djaksa Agung, Ketua Dewan Pengawas Keuangan, Kepala Daerah dari tingkat Bupati keatas dan Notaris, Ketua Dewan Nasional.
(2). Tjap dinas dengan Lambang Negara didalamnja diperbolehkan untuk kantor pusat dari pendjabat-pendjabat tersebut dalam ajat 1.
(3). Lambang Negara dapat dipergunakan pada surat djabatan Presiden, Wakil Presiden, Menteri, Ketua Dewan Perwakilan Rakjat, Ketua Konstituante, Ketua Mahkamah Agung, Djaksa Agung, Ketua Dewan Pengawas Keuangan, Gubernur Kepala Dearah dan Kepala Deaearah jang setingkat, Direktur Kabinet Presiden dan Notaris.

Pasal 8
Lambang Negara dapat digunakan pada :
a) mata uang logam dan mata uang kertas;
b) kertas bermaterai, dalam materainja;
c) surat ijazah Negara;
d) barang-barang Negara di rumah-rumah djabatan Presiden , Wakil presiden, Perdana Menteri, Menteri Luar Negeri;
e) pakaian resmi jang dianggap perlu oleh pemerintah;
f) buku-buku dan madjalah jang ditertibkan oleh pemerinta Pusat;
g) buku pengumpulan Undang-undang jang ditertibkan oleh Pemerintah dan, dengan idzin Pemerintah, djuga buku pengumpulan Undang-undang jang diterbitkan oleh partikelir;
h) surat-surat kapal dan barang-barang lain dengan idzin Menteri jang
bersangkutan.

Pasal 9
Jang dimaksud dengan menggunakan Lambang Negara dalam pasal 6, 7,
dan 8, ialah menempatkan gambarnja pada benda-benda tersebut dalam pasal pasal tadi dengan perimbangan ukuran dan warna seperti ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah No. 66 tahun 1951 atau dengan satu warna.

Pasal 10
Lambang Negara dapat digunakan ditemnpat diadakan peristiwa-peristiwa resmi pada gapura dan bangunan-bangunan lain jang pantas.

Pasal 11
(1). Lambang Negara dapat digunakan sebagai lantjana oleh warga negara Indonesia jang berada diluar negeri.
(2). Djika Lambang Negara digunakan sebagai lentjana maka Lambang itu harus dipasang pada dada sebelah kiri atas.

Pasal 12
(1)Dengan tidak Mengurangi ketentuan-ketentuan dalam Peraturan Pemerintah tentang Pandji dan Bendera Djabatan, maka dilarang menggunakan Lambang Negara bertentangan dengan Peraturan Pemerintah ini;
(2)Pada lambang Negara dilarang menaruh huruf, kalimat, angka, gambar, atau tanda-tanda lain.
(3) Dilarang menggunakan Lambang Negara sebagai perhiasan, tjap dagang, reklame perdagangan atau propaganda politik dengan tjara apapun juga.

Pasal 13
Lambang untuk perseroan, perkumppulan, organisasi partikelir atau
perusahaan tidak boleh sama atau pada pokoknja menjerupai Lambang Negara.

Pasal 14
Penggunaan Lambang Negara disesuatu Negara Asing oleh Instansi
Pemerintah Republik Indonesia dilakukan menurut peraturan atau kebiasaan tentang penggunaan Lambang kebangsaan asing jang berlaku dinegara itu.

Pasal 15
(1). Barang siapa melanggar ketentuan-ketentuan tersebut dalam pasal 12 dan pasal 15 dihukum dengan hukuman kurungan selam-lamanja tiga bulan atau dengan denda sebanjak-banjaknya lima ratus rupiah.
(2). Perbuatan-perbuatan tersebut pada ajat I pasal ini dipandang sebagai pelanggaran.

Pasal 16
Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada hari diundangkan.
Agar supaja setiap orang dapat mengetahuinja memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan penempatan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 26 Djuni 1958
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
ttd,
SUKARNO
Diundangkan PERDANA MENTERI,
Tanggal 10 Djuli 1958
MENTERI KEHAKIMAN,
ttd, ttd,
G. A. MAENGKOM DJUANDA
LEMBARAN NEGARA NO. 71 TAHUN 1958

PENJELASAN
PERATURAN PEMERINTAH NO. 43 TAHUN 1958
PENGGUNAAN LAMBANG NEGARA
PENJELASAN UMUM
Setelah ditetapkan Lambang Negara Republik Indonesia, maka siapa
sadja dapat menggunakannya, oleh karena itu belum ada peraturan tentang penggunaan lambang, negara atjap kali lambang Negara digunakan dan ditempatkan pada tempat jang tidak selaras dengan kedudukannja. Mitsalnja pada buku, Lambang Negara seharusnja ditempatkan dikulit muka atau halaman muka atas atau ditengah-tengah tidak dibawah seperti sering terdjadi,dan harus tegak lengkap, jaitu tidak miring dan tidak dilukiskan sebagian saja. Tidak djarang Lambang Negara digunakan sebagai perhiasan belaka atau sebagai reklame perdagangan.untuk mendjaga agar supaya penggunaan Lambang Negara tak merendahkan deradjatnja, maka perunya di
adakan peraturan pemerintah tentng penggunaan itu.

PENJELASAN PASAL DEMI PASAL
Pasal 1. Ada dua tjara pemasang Lambang Negara pada gedung Negri:
a) dimuka sebelah luar gedung.
b) didalam gedung.
Tidak ditentukan ditempat-tempat mana harus dipasang, karena sukar
Untuk menetapkan buat gedung-gedung negeri. Maka hanja ditetapkan
Lambang Negara digunakan pada tempat jang pantas ( dalam arti jang
sesuai dengan derajat Lambang dan baik bagi pandangan mata ) dan
djnagan menarik perhatian, jaitu jang mudah tampak pada semua
pengunjung gedung dan mereka jang selalu ada muka gedung itu. Pada
gedung-gedung Negeri mana di lakukan dua tjara pemasangan
tersebut. Pemasangan pda kapal-kapal yerbatas pada kapal-kapal
pemerintah jang diperlukan untuk keperluan dinas. Dengasn demikian
tidak termasuk kapal-kapal pemerintah njang digunakan untuk maksud
perusahaan.
Pasal 2. Penggunaan Lambang Negara dimuka sebelah luar gedung dianggap suatu keistemewaan. Maka dibatasi pada gedung-gedung tersebut dalam pasal ini : Rumah djabatan (ambstowning) ialah rumah dinas (dienstrowning) jang chusus disediakan untuk pendjabat tertentu.
Pasal 3. Pada umunja Lembaga Negara dapat digunakan didalam semua gedung negeri. Penggunaan Lambang Negara diwadjibkan chusus pada gedung gedung tersebut dalam ajat 1 untuk memperlambangkan kewibawaan Negara.
Pasal 4. (1) Sangat sukar untuk menetapkan ukuran pokok bagi Lambang Negara jang akan matjam-matjam gedung atau ruangan. Maka hanja ditetapkan supaja ukuran itu pantas mengingat besar ketjilnja gedung, ruangan atau kapal, asal diindahkan pertimbangan ukuran sebagai dimaksud dalam Peraturan Pemerintah No. 66 tahun 1951.
(2) jang dimaksud dengan “lajak dan pantas” ialah misalnja warna
hidjau, merah dsb.
Pasal 5. Tidak memerlukan pendjelasan.
Pasal 6. Oleh karena Lambang Negara itu merupakan tanda keresmian, maka sudah selajaknja ditempatkan pada paspor, Lembaran Negara dan
Berita Negara Republik Indonesia.
Pasal 7. Untuk mendjaga deradjat Lambang Negara, maka penggunaan
Lambang Negara dalam tiap dinas dibatasi pada alat-alat perlengkapan Negara jang tersebut dalam pasal ini.
Dalam istilah Kepala Daerah termasuk Walikota, sehingga Walikota
kota besar (setingkat dengan Bupati) dapat pula menggunakan tjap
djabatan dengan Lambang Negara didalamnja.
Pasal 8.
a) Sudah selajaknja dan telah terjadi dalam praktek;
b) Jang dimaksud ialah lukisan Lambang Negara jang ditempatkan
dalam materai pada kertas bermaterai;
c) Sudah selajaknja;
d) Jang dimaksud dengan barang-barang ialah perabot rumah tangga;
e) Jang dimaksud dengan pakaian resmi ialah mitsalnja pakaian
seragam, pakaian, kebesaran, dan dengan idzin Menteri jang
bersangkutan djuga pakaian mereka jang melawat keluar negeri;
f) Tjukup jelas;
g) Jang dimaksud dengan idzin disini, ialah idzin untuk menggunakan
Lambang Negara.
Pasal 9. Jang dimaksud dengan satu warna ialah mitsalnja warna emas, hitam dan sebagainja.
Pasal 10. Jang dimaksud dengan peristiwa-peristiwa resmi ialah upatjaraupatjara, pertemuan-pertemuan, pameran dan sebagainja jang
diselenggarakan oleh Pemerintah.
Pasal 11. Dalam praktek memang telah dilakukan untuik menunjukkan
kewarganegaraannja.
Pasal 12. (1). Menurut peraturan Pemerintah tentang Pandji dan Bendera Djabatan, maka Lambang Negara dapat digunakan dalam
bendera djabatan.
(2). Tjukup jelas.
(3). Jang dimaksud dengan “menggunakan” dalam ajat ini ialah
menggunakan Lambang Negara berbentuk Lambang itu sendiri,
atau digambar, ditjetakatau disulam pada barang lain, djadi
tidak boleh dipakai dengan tjara lain daripada ketentuanketentuan
jang tersebut dalam pasal-pasal diatas.
Pasal 13. Pasal ini untuk mendjaga agar chalajak ramai tidak salah-sangka dan menganggap benda-benda tersebut dalam pasal ini sebagai
Lambang Negara . Istilah “pada pokoknja menjerupai Lambang
Negar” berarti bahwa suatu lukisan pada chalajak ramai memberi
kesan utama, bahwa lukisan tersebut seolah-olah Lambang Negara.
Pasal 14. Tjukup djelas.
Pasal 15. Tjukup djelas.

Lihat pula

* Lambang Indonesia
* Pancasila sebagai filsafat dan ideologi negara Indonesia
* Pancasila Buddhis dalam filsafat agama Buddha.

Pranala luar

* (en) Pancasila
* (en) The Pancasila
* (en) Pancasila

SUMBER :

http://id.wikipedia.org/wiki/Garuda_Pancasila

http://hukum.unsrat.ac.id/pp/pp_43_1958.pdf

About these ads