2. Terjun ke Dunia Pergerakan Sebagai Pemimpin Sarekat Islam (SI)

Di Surabaya ia mulai aktif berorganisasi dan menjadi ketua perkumpulan Panti Harsoyo sebelum masuk Sarekat Islam (selanjutnya disebut SI) yang berada dibawah pimpinan H. Samanhoedi. Melalui H. Hasan Ali Surati, seorang saudagar kaya dari India yang menjadi ketua Perkumpulan Manikem, Tjokroaminoto diperkenalkan dengan empat pengurus SI yang sedang menjajaki pembukaan cabang disana. Sejak itulah Tjokroaminoto menunjukkan ketertarikannya dan resmi menjadi anggota SI untuk kemudian menjadi ketua cabang di Surabaya. Oleh Tjokroaminoto, SI menjadi organisasi pergerakan pertama yang berskala nasional (bukan Boedi Oetomo seperti yang dikenal oleh masyarakat awam dewasa ini. pen.) yang mampu mengadakan mobilisasi massa dalam sebuah vergadering (rapat terbuka) yang diadakan pada 26 Januari 1913 di Surabaya. Rapat terbuka tersebut dihadiri 12 afdeling (cabang) dari 15 afdeling yang ada dan berhasil menyedot atensi massa sebanyak 80.000 orang. Namun, menurut Schippers 64.000 peserta rapat di Surabaya ini berasal dari Surakarta. Selanjutnya, pada kongres pertama yang diadakan di Surakarta pada 23 Maret 1913 yang diikuti oleh 48 afdeling Tjokroaminoto ditunjuk sebagai wakil ketua SI dan redaktur pelaksana Oetoesan Hindia.10


Haji Samanhoedi (Pendiri SDI dan Ketua Kehormatan CSI)

Pada Kongres Kedua SI yang diadakan di Yogyakarta, April 1914, merupakan momen yang sangat bersejarah bagi Tjokroaminoto, SI, dan bagi rakyat Indonesia saat itu dimana Tjokroaminoto menjadi pemimpin tertinggi SI menggantikan H. Samanhoedi. Kongres kedua tersebut dihadiri 147 delegasi yang mewakili 440.000 anggota. Pada pembukaan kongres tersebut permintaan Samanhoedi agar tidak ada perubahan kepengurusan ditolak oleh peserta kongres. Mereka menginginkan Samanhoedi untuk menyerahkan kepengurusan kepada generasi muda yang lebih pandai dan memiliki kapasitas. Untuk meredakan suasana dan memberikan apresiasi kepada H. Samanhoedi, Hasan Djajadiningrat mengusulkan agar Samanhoedi ditetapkan sebagai Ketua Kehormatan CSI (Central Sarekat Islam), sebuah posisi tanpa kekuasaan.11


Potret bersama rapat Sarekat Islam di Kaliwungu. Hadir para anggota dari Kaliwungu, Peterongan, dan Mlaten, serta anggota Asosiasi Staf Kereta Api dan Trem (VSTP) Semarang.

Tjokroaminoto yang telah mengonsolidasikan kekuatannya diangkat sebagai ketua. Di Jawa Tengah misalnya, Tjokroaminoto yang sebelumnya wakil ketua SI mulai menandingi Samanhoedi dan turun ke cabang-cabang. Sementara di Jawa Timur, SI jelas berada di bawah kendali Tjokroaminoto. Ia orang yang paling berpengaruh di Surabaya. Ia mengontrol Oetoesan Hindia dan menjadi ’rajanya’ vergadering. Pada Agustus Tjokroaminoto semakin kuat menancapkan pengaruhnya dengan mengalahkan Hasan Ali Soerati, orang yang mendirikan Setia Oesaha dan toko-tokonya, dan mengambil alih jabatan Soerati sebagai direktur Setia Oesaha. Untuk memperluas pengaruh SI di bawah kendalinya, ia mengumpulkan kawan-kawannya dan mendistribusikan jabatan pada mereka. Rumah Tjokroaminoto sendiri secara de facto menjadi kantor SI surabaya dan kemudian menjadi kantornya CSI.12

Selain itu kepiawaian Tjokroaminoto sebagai negosiator ulung tidak perlu diragukan lagi. Melalui lobi-lobinya kepada pemerintah Belanda, SI berhasil memperoleh status hukum dan mengubah afdeling-afdeling menjadi SI lokal. Selain itu, SI juga berhasil mendapat ijin untuk membentuk kepengurusan pusat yang kemudian dinamai Central Sarekat Islam (CSI). Sampai Kongres kedua sudah 60 afdeling yang berhasil diubah menjadi SI lokal dan nantinya terus bertambah. Maka, amat wajar pengaruh Tjokroaminoto semakin besar dan banyak cabang-cabang yang meliriknya untuk menjadi suksesor Samanhoedi.13


Logo Sarekat Islam

Di tangan Tjokroaminoto-lah SI mengubah konsep pergerakannya dari pergerakan di bidang ekonomi menjadi organisasi pergerakan nasional yang berorientasi sosial politik dan kepemimpinannya beralih dari kelompok borjuis pribumi ke kaum intelektual yang terdidik secara Barat. Bersama Agus Salim dan Abdul Moeis, Tjokroaminoto saling bahu membahu membesarkan Sarekat Islam hingga menjadi organisasi pergerakan pertama yang ’benar-benar’ berskala nasional yang mampu menarik anggota sebanyak 2,5 juta orang. Hal ini dapat dilihat dari latar belakang daerah ketiga tokoh tersebut yang berbeda-beda. Tjokroaminoto merupakan keturunan ningrat Jawa, sementara Agus Salim adalah keturunan santri bangsawan di Padang, dan Abdul Moeis juga berasal dari keturunan bangsawan di Padang namun dibesarkan di Palembang. Ketiganya menjadi ’Tiga Serangkai’ pejuang muslim yang amat disegani.14


Haji Agoes Salim (Pemimpin kedua di SI setelah HOS Tjokroaminoto dan pernah menjadi Menlu RI di era Soekarno)

Bersama Abdul Moeis, Tjokroaminoto duduk sebagai wakil dari Sarekat Islam di Volksraad atau ’Dewan Rakyat’. Volksraad sendiri dibentuk setelah adanya tuntutan dari SI untuk mengadakan sebuah parlemen. Namun lembaga ini hanyalah bagian dari akal-akalan pemerintah kolonial untuk sekadar formalitas dalam memenuhi program Politik Etis yang saat itu sedang digiatkan. Karena pada saat itu jumlah wakil rakyat pribumi lebih sedikit dari pihak penjajah dan bangsa Timur Asing yaitu hanya sebanyak 25 orang sementara wakil dari Belanda sebanyak 30 orang dan dari Timur Asing sebanyak 5 orang. Sehingga Tjokroaminoto dan Abdul Moeis pada waktu itu memposisikan diri mereka sebagai oposisi.15 Sedangkan khusus H. Agoes Salim, dia-lah yang memberikan muatan lebih nilai-nilai Islam atau ideologisasi Islam pada SI. Islam-lah yang seharusnya menjadi nilai dan bukan konsep Ratu Adil seperti yang sempat disematkan kepada Tjokroaminoto yang menurutnya berbau animis, mistik dan tidak rasional.16


Abdul Moeis (Anggota pengurus besar SI dan pernah menjadi anggota Volksraad )

Pada awal kepemimpinannya di SI, Tjokroaminoto cenderung masih bersikap kooperatif dan lunak terhadap pemerintah kolonial Belanda. Hal ini dapat dilihat dalam pidato-pidatonya pada Kongres Nasional Pertama SI, tanggal 17-24 Juni di Bandung. Dalam pidatonya mengenai Zelf Bestuur (pemerintahan sendiri) dan Dewan Rakyat tersebut Tjokroaminoto dianggap belumlah terlalu radikal. Ia masih merupakan ’satria di bawah perlindungan pemerintah’. Nadanya masih berbau seperti yang sering diucapkan kaum etisi. Di pikirannya, Tjokroaminoto belum melihat Zelf Bestuur seradikal kemerdekaan, melainkan kebebasan untuk memerintah dan mengurus negerinya sendiri seperti halnya pemerintahan serikat yang tetap bernaung kepada negeri induknya yaitu Belanda.17 Hal ini dapat dilihat dari kata-katanya ”..bersama-sama pemerintah dan menyokong pemerintah menuju arah yang betul. Tujuan kita adalah mempersatukan Hindia dengan Nederland, dan untuk menjadi rakyat ’Negara Hindia’ yang berpemerintahan sendiri.”

Namun, pernyataannya tersebut juga merupakan sebuah taktik untuk mengamankan penilaian pemerintah pada SI, sambil memberikan keyakinan pada masyarakat bahwa pribumi bisa memerintah dirinya sendiri. Apa yang dinyatakan Tjokroaminoto jelas sangat menggembirakan kaum liberal di Belanda. Di Hindia, politik asosiasi yang menyatukan negeri Belanda dan Hindia dalam satu ikatan yang lebih sederajat telah berkembang. Mungkin di antara perkumpulan-perkumpulan lain di Hindia, perkumpulan Theosofi-lah yang paling jauh mengembangkannya, yang memandang persaudaraan antar manusia yang meliputi semua kepercayaan dan ras.18

Sikap radikal Tjokroaminoto sendiri tumbuh seiring dengan semakin radikalnya kaum pergerakan pada saat itu. Ada dua hal yang memicu tumbuhnya keradikalan dalam diri Tjokroaminoto:

Pertama, penangkapan terhadap dirinya dengan tuduhan keterlibatan dalam kasus SI Seksi B dan peristiwa Garut tahun 1919. SI Seksi B adalah unit dari Sarekat Islam yang bersifat revolusioner dengan orientasinya yang terlihat kejam yaitu membunuh semua orang Eropa dan Cina, dan dengan cara ini mengambil alih pemerintahan. Anggota-anggota dari SI Seksi B inilah yang diduga menimbulkan kerusuhan dalam peristiwa Garut.Tjokroaminoto dianggap telah memberikan persetujuan secara diam-diam terhadap organisasi tersebut namun tidak secara aktif mendorongnya.19 Walaupun sebenarnya ada indikasi bahwa kerusuhan tersebut merupakan rekayasa yang sebenarnya dibuat oleh residen, kontrolir, bupati, wedana, camat, serta polisi yang masih mempertahankan Tanam Paksa untuk Jawa Barat. Kerusuhan ini sendiri dipicu oleh perintah residen agar menembak Haji Hasan. Tjokroaminoto pun dipermalukan dengan penahanan selama sembilan bulan dan kemudian dibebaskan karena tidak ada bukti-bukti yang kuat. Bahkan pers Belanda dan anggota Volkskraad yang radikal pun berpendapat bahwa Tjokroaminoto sama sekali tidak terlibat dalam gerakan SI Seksi B.20 Akibat dari penahanan ini Tjokroaminoto merasa tidak perlu untuk melanjutkan sikap politiknya yang kooperatifnya kepada pemerintah kolonial.

Kedua, pasca dibebaskan pada bulan April, Tjokroaminoto mendapati SI sedang berada di ambang perpecahan. Hal ini tidak lain merupakan ekses dari adanya konflik dengan kubu komunis yang menyusup ke dalam SI hingga memunculkan dua faksi yaitu SI Putih yang diwakili oleh Salim dan SI Merah yang dipunggawai oleh Semaoen. Tjokroaminoto yang awalnya bersikap lebih toleran terhadap orang-orang komunis pada akhirnya memilih untuk bersikap lebih tegas dari sebelumnya.

3. Terlibat Konflik dengan Murid-muridnya


H.O.S Tjokroaminoto

Sebagai pemimpin SI kala itu, rumahnya sering disinggahi para pemuda dan kebetulan rumahnya menjadi tempat kost bagi pelajar yang sedang menyelesaikan studinya di Surabaya. Ia banyak memberikan kursus-kursus. Diantara murid-muridnya adalah Soekarno, S.M. Kartosoewirjo, Abikoesno Tjokrosoejoso, Hamka, Alimin, Moesso dan banyak lainnya.

Dalam setiap kesempatan Tjokroaminoto pergi mempropagandakan Sarekat Islam, biasanya seorang atau dua diantara mereka ikut dibawa serta. Pada kesempatan ini yang sering mendapat giliran adalah Ir. Soekarno dan adik beliau sendiri yaitu Abikoesno Tjokrosoejoso.21 Soekarno yang kelak menjadi Presiden Republik Indonesia pertama bahkan pernah menjadi menantunya. Ia pernah menikahi Siti Oetari, putri Tjokroaminoto, walaupun hanya dengan kawin gantung.

Namun yang istimewa, murid-muridnya ini dalam perkembangannya justru saling berbeda dalam mengusung ideologi perjuangannya masing-masing. Soekarno menjadi seorang kampiun nasionalis, Alimin dan Moesso memilih komunis, dan Kartosoewirjo kelak menjadi pemimpin kaum fundamentalis Islam. 22


Ir. Soekarno (Tokoh Nasionalis, Pendiri PNI dan Presiden pertama RI, )

Soekarno menyerap kecerdasan Tjokroaminoto, terutama dari gaya berpidato. Pada masa kemerdekaan, Soekarno dikenal sebagai tokoh nasionalis, proklamator dan presiden R.I., Kartosuwiryo, juga pernah beberapa tahun tinggal bersama Tjokroaminoto. Setelah kemerdekaan, Kartosuwiryo mendirikan Darul Islam (NII) sebagai perlawanan terhadap Soekarno. Musso-Alimin, dua tokoh Partai Komunis Indonesia (PKI), juga merupakan murid beliau. Keduanya, Pada tahun 1948 di Madiun, juga bertarung dengan Soekarno. Jadi pertarungan Nasionalisme Sukarno – Islam Kartosuwiryo – Komunis Musso/Alimin, adalah pertarungan antara murid-murid Tjokro. Hal ini mengisyaratkan bahwa pemikiran Tjokroaminoto diinterpretasikan berbeda oleh para muridnya. Dalam beberapa hal, ide Tjokro lebih dimengerti Soekarno yang mengolahnya menjadi Nasakom (Nasionalisme, Agama/Islam dan Komunisme), sebagai lambang persatuan nasional.23

Tjokroaminoto sendiri pernah terlibat konflik dengan beberapa muridnya tersebut. Hal ini sejalan dengan semakin dinamisnya dunia pergerakan waktu itu sehingga perbedaan pandangan amat mungkin terjadi. Beberapa muridnya melihat bahwa ide-ide beliau sudah tidak cukup relevan lagi dengan kondisi pada waktu itu. Hal ini berkaitan dengan ’semangat zaman’ ditengah-tengah perjuangan nasional untuk merebut kemerdekaan (terlepas dari masih terbaginya wacana asosianis-penyatuan secara sejajar antara Belanda dengan Hindia yang berpemerintahan sendiri atau pemisahan secara tegas) banyak di antara tokoh-tokoh pergerakan yang tiba pada kesimpulan kapitalisme-lah biang keladi terjadinya imperialisme, sehingga mereka mencari landasan ideologis yang sesuai dengan keyakinan perjuangannya masing-masing seperti Alimin dan Moesso yang menemukannya dalam komunis atau Soekarno yang hampir mirip dengan H. Misbach yang berusaha untuk mensitesiskan Islam dan komunisme.24


Moeso (Tokoh Komunis dan pendiri PKI)

Alimin-Moesso bersama Semaoen, Darsono, Misbach dan Mas Marco bersiteru dengan Tjokroaminoto yang disokong oleh H. Agus Salim, Abdul Moeis, dan Suryopranoto dalam kasus internal SI Semarang. Alimin-Moesso bersama keempat rekannya tersebut yang mengkooptasi SI Semarang sehingga menimbulkan perpecahan dan menciptakan faksi-faksi dalam tubuh SI, yaitu antara SI Merah dan SI Putih. SI Merah inilah yang nantinya akan bertransformasi menjadi Partai Komunis Indonesia (selanjutnya disebut PKI). Mereka ber-enam inilah yang menjadi kader-kader awal dari Sneevliet, seorang sosialis radikal yang berasal dari Belanda. Ia-lah orang yang mendirikan ISDV, sebuah perkumpulan Marxis pertama di Hindia pada tahun 1914. Snevliet pula orang yang menyebarkan ’virus’ sosialis dalam tubuh SI lewat doktrinasinya kepada Alimin-Moesso dkk. Ia dengan jeli melihat SI adalah organisasi rakyat yang memiliki basis massa yang demikian besar, oleh karena itu ia masuk dan menanamkan pengaruhnya dengan membangun blok komunis di tubuh SI.25


Alimin bin Prawirodirdjo (Tokoh Komunis / PKI)

Alimin dan Moesso tentu saja juga adalah ’murid’ Tjokrominoto. Sewaktu di Surabaya mereka pernah mondok di rumah Tjokroaminoto dan belajar banyak darinya. Mereka berdua adalah sahabat karib. Alimin sampai tahun 1918, meski telah menjadi anggota ISDV tapi masih dianggap ’anak buahnya’ Tjokroaminoto. Namun saat terjadinya perpecahan dalam tubuh SI ia berpaling pada pihak komunis. Sementara Moesso adalah seorang individu yang keras dan bertemperamen tinggi. Awal perkenalan dan interaksinya dengan orang-orang komunis banyak dilakukan sewaktu ia dipenjara dengan tuduhan terlibat dalam SI Seksi B. Walaupun demikian Moesso tidak serta merta pro komunis. Dalam konflik Semaoen-Darsono dengan Agus Salim-Abdul Moeis, ia masih dianggap pro Tjokroaminoto. Namun kemudian ia malah berpihak pada komunis dan pada tahun 1920 bersama Alimin, Semaoen, Darsono, Marco, dan Misbach mendirikan PKI. Moesso-lah orang yang paling bertanggung jawab terhadap pemberontakan PKI 1926/1927 dan kemudian diulanginya pada tahun 1948 di Madiun terhadap pemerintah resmi yang dipimpin Soekarno. Ia kemudian tewas pada peristiwa tersebut.26


Sneevliet (nama lengkapnya: Hendricus Josephus Franciscus Marie Sneevliet sebagai tokoh pendiri ISDV, seorang sosialis radikal asal Belanda, penebar benih Radikalisme di Indonesia)

Peran mereka paling besar dalam konflik antara PKI dengan SI pimpinan Tjokroaminoto adalah dalam pergolakan masyarakat Banten. Mereka berhasil memprovokasi masyarakat Banten dan terutama SI Banten untuk mengganti kedudukan Tjokroaminoto pada tahun 1923. Hal ini dianggap sebagai dampak dari ketidakmampuan SI dalam mengakomodir tantangan radikalisme masyarakat Banten pada waktu itu. Radikalisme masyarakat Banten yang berujung pada pemberontakan itu dengan lihai berhasil ditunggangi oleh PKI. Selain itu, Alimin dan Moesso juga pernah mengusulkan untuk mengubah nama SI menjadi Sarekat Hindia.27

Menghadapi Alimin-Moesso beserta kompatriot-nya di PKI, Tjokroaminoto cenderung bersikap lebih toleran ketimbang dua rekannya yaitu Salim dan Moeis yang lebih keras dalam menanggapi konflik ini apalagi sudah menyangkut prinsip. Bahkan Tjokroaminoto yang sampai dituduh menggelapkan uang CSI malah membalasnya dengan kebaikan pada pihak komunis. Untuk mengakhiri konflik ini, walau sebenarnya hanya bersifat sementara, Tjokroaminoto dan SI-nya sepakat dengan kubu PKI untuk menyusun deklarasi yang dapat mengakomodasi kedua konsep masing-masing pihak yang selama ini bertentangan yaitu antara Islam dan komunisme. Deklarasi ini menyatakan bahwa SI di satu pihak ’mendasarkan diri pada prinsip Islam dan mengakui Islam’. Di lain pihak juga menyatakan bahwa ’SI percaya kejahatan dominasi nasional dan ekonomi itu semata akibat kapitalisme Maka rakyat di koloni ini harus dibebaskan dari kejahatan dan berjuang melawan kapitalisme. Jika dibutuhkan dengan tenaga dan kemampuan terutama oleh persatuan serikat buruh dan tani.’28

Namun ternyata setelah itu tetap saja infiltrasi komunis ke tubuh SI semakin kuat hingga mengalami perpecahan. Dan hal itu kemudian menyadarkan Tjokroaminoto untuk kemudian memperkuat basis organisasi. Pada kongres CSI di madiun, pasca dibebaskannya Tjokroaminoto dari penjara, diputuskan untuk selanjutnya meningkatkan kualitas organisasi ke tingkat partai. Pergantian nama menjadi partai dirasakan dapat menciptakan organisasi yang berdisiplin, yang mungkin nuansa tersebut tidak terdapat dalam kata ’Sarekat’. Lagipula ini ditujukan untuk mempersiapkan diri dan merapatkan barisan dalam menghadapi pemerintah dan PKI, yang dalam hal ini telah lebih dahulu menyebut dirinya partai. Jadi, untuk mempertahankan kepeloporannya dalam dunia pergerakan diubahlah nama Sarekat Islam (SI) menjadi Partai Sarekat Islam (selanjutnya disebut PSI).29

PKI sendiri pada akhirnya mengalami kelumpuhan pasca kegagalan mereka dalam pemberontakan yang dilakukan sekitar tahun 1926-1927. Kegagalan tersebut disebabkan pemberontakan terjadi secara terpisah-pisah dan tidak terorganisir. Akibat pemberontakan tersebut pemerintah memiliki alasan yang kuat guna mengambil tindakan tegas yaitu beberapa orang dihukum mati, sekitar 1300 orang ditahan, 4500 orang dipenjarakan dan 1300 orang lainnya dibuang ke Boven digul, Irian Jaya. Alimin dan Moesso sendiri melarikan diri ke Singapura untuk kemudian menyelundup kembali dan menghidupkan kembali sel-sel PKI sekitar tahun 1935.30

Selama masa kehancurannya PKI absen dalam dunia pergerakan nasional. Selama itu pulalah selain SI, timbul kekuatan baru dalam pergerakan nasional. Tidak lagi mengusung ideologi Pan Islamisme dan komunisme seperti pendahulunya, tapi nasionalisme yang berusaha melingkupi itu semua. Kali ini yang muncul adalah Soekarno, murid Tjokroaminoto yang paling berbakat. Periode ini nampaknya menjadi periode Soekarno, ia mulai menggantikan Tjokroaminoto dan PKI sebagai bintang pergerakan. Dan Tjokroaminoto tentu saja adalah bapak asuh, guru, mertua sekaligus ’lawan setanding’ dari tokoh pendiri PNI (Partai Nasional Indonesia) tersebut.31


S.M. Kartosoewirjo (Tokoh Islam dan Pendiri Darul Islam / NII)

Selama kurun waktu 1905 sampai 1926 adalah tahun-tahun berkembangnya pergerakan kebangsaan. Pada masa-masa ini pula bermunculan ideologi-ideologi yang menjadi dasar bagi perkembangan organisasi-organisasi pergerakan. Cita-cita Pan Islamisme yang dibawa oleh SI ternyata tidak begitu kuat. Demikian pula dengan ide sosialisme jelas mengalami kemunduran dengan hancurnya PKI. Setelah itu muncullah nasionalisme yang berusah membedakan dirinya dengan paham-paham yang didasarkan atas agama dan sosialisme. Paham ini didasarkan atas keinginannya untuk mencapai emansipasi politik dengan kekuatan sendiri, mengkampanyekan persatuan Indonesia, memperjuangkan kesadaran nasional serta berusaha melepaskan Hindia dari dominasi imperialisme dan kapitalisme Belanda. Gerakan ini di Belanda tumbuh di Indische Vereeniging (IV) yang merupakan pendahulu dari Perhimpunan Indonesia (PI) dan di Indonesia berkembang di Perserikatan kemudian Partai Nasional Indonesia (selanjutnya disebut PNI). Yang pertama dipimpin oleh Hatta dan yang kedua tentu saja Soekarno.32

PSI sendiri dengan arus kebangkitan ideologi nasionalisme revolusioner yang berpusat disekeliling Soekarno, awalnya memperlihatkan sikap kerja sama. Persatuan ke arah kerja sama antara kelompok Islam dan nasionalis telah ditempuh Tjokroaminoto. Soekarno dan Tjokroaminoto mencapai kesepakatan untuk menggagas front bersama yang membedakan ’kaum sana’ (penjajah) dengan ’kaum sini’ (terjajah). Yang kemudian direalisasikan dalam bentuk sebuah federasi yang dikerjakan oleh Soekiman Wirjosandjoyo. Setelah melewati beberapa kali rapat diantara kedua pihak maka pada tanggal 17 Desember dibentuklah Permufakatan Perhimpunan-Perhimpunan Politik Kebangsaan
Indonesia (selanjutnya disebut PPPKI). Federasi ini menghimpun 7 organisasi politik terkemuka baik dari kooperasi maupun non-kooperasi. Organisasi ini terdiri dari PNI, PSI, Boedi Oetomo, Pasundan, Sarekat Sumatera, Kaum Betawi, Indonesische Studie Club, dan tiga organisasi bergabung kemudian yaitu Sarekat Madura, Perserikatan Brebes, dan Tirtajasa Banten.33

Perkembangan selanjutnya mulai menunjukkan indikasi ketidakharmonisan diantara dua organisasi tersebut. Ditandai dengan kebangkitan ideologi nasionalisme sekuler. Ernest Renant-lah yang menjadi sumber inspirasi bagi kaum nasionalis ini. Jalan pikiran tokoh-tokoh nasionalis berangkat dari tesis Renant mengenai bangsa sebagai ’Le desire d’etre ensemble’ atau keinginan untuk bersatu. Namun, Soekarno tidak berhenti sampai disitu. Ia mulai mengungkit-ungkit tentang bumi Indonesia yang dianalogikannya sebagai ’ibu Indonesia’. Ia mengajak memperhambakan dan membudakkan diri pada ’ibu Indonesia’ dan memberikan kesetiaan yang tertinggi kepadanya. Pemikiran Soekarno ini mengoreksi pendapat-pendapat yang mengatakan nasionalisme bisa didasarkan atas kesukuan (kaum nasionalis Jawa) atau agama. Dalam hal ini Soekarno jelas memposisikan negara seharusnya dipisahkan dari agama agar negara nasional dapat tercapai.34


‘Islam dan Sosialisme’ – H.O.S Tjokroaminoto

Golongan nasionalis terus menyerang PSI yang mengusung ideologi Islam. Mereka bahkan mulai mengkritisi tentang hal-hal yang menurut umat Islam adalah sesuatu yang sakral. Misalnya saja dalam hal poligami. Golongan nasionalis memandang poligami sebagai bentuk merendahkan perempuan, tidak sesuai dengan zaman dan sudah usang. Dalam kongres Pemuda Indonesia kedua pada 24-28 Desember 1928 di Jakarta, Soekarno berpidato tentang emansipasi dan peranan perempuan dalam perjuangan nasional. Ia mengatakan gerakan-gerakan feminis di Asia jauh tertinggal dibandingkan di negeri-negeri Barat.35

Golongan nasionalis semakin agresif dalam mengembangkan gagasannya. Soekarno semakin sering mengutip tokoh-tokoh pergerakan nasional di Asia dan mulai mengembangkan watak nasionalismenya yang anti Barat. Ia menyindir Pan Islamisme-nya PSI yang dikesankannya mengharapkan dukungan dari luar. Soekarno berpendapat bahwa ide tersebut haruslah dilaksanakan dengan kemandirian sendiri tanpa bantuan dari pihak manapun yang menentang tujuan Indonesia merdeka.36

Sementara itu, imbas dari ketegangan ini juga merembet sampai PPPKI (Permufakatan Perhimpunan-Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia). Tjokroaminoto dan Salim dituduh ingin menguasai PPPKI dan disebut sebagai ’pengkhianat’. Maka kalau sampai usaha mereka ini berhasil maka pergerakan nasional yang sedang dibangun akan hancur. 37

Tjokroaminoto yang pada awalnya terlihat diam mulai bangkit dan menyerang balik kelompok nasionalis yang dimotori oleh muridnya, Soekarno. Ia menyadari kini PSI telah mundur dibandingkan masa-masa sebelumnya dan sekarang poularitasnya sedang digantikan oleh PNI. Di rapat internal PSI, Tjokroaminoto menuduh di antara organisasi-organisasi lainnya, PNI-lah organisasi yang paling berbahaya dan berusaha menghancurkan PSI. PNI telah berusaha menarik para anggotanya dan karena itu Tjokroaminoto meminta anggotanya tidak meninggalkan PSI, apalagi memasuki organisasi yang tidak berazaskan Islam.38

Kemudian PSI demi untuk mengakomodir dan menjaga agar nasionalisme dan cinta tanah air tidak hanya diidentikkan dengan kaum nasionalisme sekuler, pada Kongres Nasional yang ke XIV di Jakarta pada Januari 1929 memutuskan untuk mengubah namanya menjadi Partai Sarekat Islam Indonesia (selanjutnya disebut PSII), walaupun warna Islamnya tetap dominan.39

Kemudian di PPPKI, PSII mulai menunjukkan sikap tidak percaya terhadap kredibilitas federasi tersebut. Dalam Kongres Nasional XV di Yogyakarta pada 24-27 Januari 1930, Soekiman yang merupakan penggagas PPPKI mengaku kecewa dengan federasi tersebut dan pemimpinnya dari golongan nasionalis, karena itu ia meminta PSII untuk keluar saja dari PPPKI. Awalnya keinginan Soekiman ini kontras dengan pendapat Tjokroaminoto yang berusaha tetap meyakinkan kegunaan PPPKI tersebut. Namun, Tjokroaminoto yang melihat kinerja PPPKI semakin buruk ditambah permasalahan krusial yang sudah sejak lama yaitu Anggaran Dasar PPPKI yang menyatakan hanya menerima anggota yang berkebangsaan Indonesia saja dan tentu saja hal ini bertentangan dengan azas PSII yang tidak hanya mendasarkan diri pada kebangsaan belaka tapi persaudaraan Islam tanpa dibatasi rasa kebangsaan. Maka pada akhirnya diambil keputusan untuk mundur dari PPPKI oleh pimpinan PSII pada 28 Desember. 40

Catatan kaki


10. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, Jakarta: Yayasan Kebangkitan Insan Cendekia, 2008, hal.59-61
11. ^ Ibid, hal.76
12. ^ Takashi Shiraisi, Zaman Bergerak Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926, Jakarta: Graffiti, 1977, hal.73-74
13. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.73
14. ^ Ibid, hal.79
15. ^ Ahmad Mansur Suryanegara, Api Sejarah, Bandung: Salamadani Pustaka Semesta, 2009, hal.395
16. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.80
17. ^ Takashi Shiraisi, Zaman Bergerak Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926, op.cit, hal.102
18. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.84
19. ^ Robert Van Niel, Munculnya Elite Modern Indonesia, Jakarta: Pustaka Jaya, 2009, hal.212
20. ^ Ahmad Mansur Suryanegara, Api Sejarah, op.cit, hal.408
21. ^ Tashadi dkk, Tokoh-Tokoh Pemikir Paham Kebangsaan, Jakarta: Depdikbud, 1993, hal.70
22. ^Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.75
23. ^ Google, H.O.S Tjokroaminoto, (Online), http://www.google.com, diakses 21 Mei 2010
24. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.100
25. ^ Ibid, hal.102
26. ^ Takashi Shiraisi, Zaman Bergerak Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926, op.cit, hal.146
27. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit, hal.107
28. ^ Takashi Shiraisi, Zaman Bergerak Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926, op.cit, hal.313-314
29. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942, op.cit,hal.155
30. ^ Robert Van Niel, Munculnya Elite Modern Indonesia, op.cit, hal.301
31. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942 op.cit, hal.188
32. ^ Ibid, hal.192
33. ^ Ibid, hal.195-199
34. ^Ibid, hal.205-206
35. ^ Ibid, hal.215
36. ^ Hering, Soekarno Bapak Indonesia Merdeka, Jakarta: Hasta Mitra, 2003, hal.190
37. ^ Deliar Noer, Gerakan Modern Islam di Indonesia 1900-1942, Jakarta: LP3ES, 1996, hal.278
38. ^ John Ingleson, Jalan Ke Pengasingan, Pergerakan Nasionalis Indonesia, Tahun 1927-1934, Jakarta: LP3ES, 1983, hal.81
39. ^ Safrizal Rambe, Sarekat Islam Pelopor Bangkitnya Nasionalisme Indonesia 1905-1942 op.cit, hal.217
40. ^ John Ingleson, Jalan Ke Pengasingan, Pergerakan Nasionalis Indonesia, Tahun 1927-1934, op.cit, hal.145-148

Sumber:
repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/18015/…/Chapter%20II.pdf, diakses pada 01 juni 2012.
http://id.wikipedia.org/wiki/Syarekat_Islam, diakses pada 02 juni 2012.

Bacaan sebelumnya : Biografi H.O.S Tjokroaminoto “Maha Guru Para Pendiri Bangsa “ (1/3)
Bacaan selanjutnya : Biografi H.O.S Tjokroaminoto “Maha Guru Para Pendiri Bangsa” (3/3)