CANBERRA.

Pelantikan anggota Parlemen Australia tampak tak biasa kali ini. Selain kitab suci agama Kristen, tampak pula Alquran di antaranya. Ya, inilah kali pertama parlemen Negeri Kanguru itu menyumpah anggota dengan kitab suci Alquran.

Adalah Ed Husic, Muslim pertama yang bakal menjadi anggota parlemen negeri itu. Ia yang berorang tua imigran Bosnia ini, mengatakan itu adalah kehormatan besar untuk melayani di Canberra, apalagi ia memancangkan tonggak sejarah baru bagi Muslim negeri ini.

“Mengingat latar belakang saya, ada beberapa orang yang mengambil sepotong kecil kebanggaan atau kebahagiaan,” katanya kepada surat kabar The Australian.

Husic, mantan pimpunan serikat buruh tumbuh di daerah Sydney Barat. daerah ini pula yang diwakili di parlemen, setelah ia memenangkan satu dari 150 kursi DPR di Canberra untuk Partai Buruh berkuasa pada pemilu 21 Agustus.

Dia berada di antara anggota parlemen yang disumpah dalam parlemen Australia ke-43 oleh keadilan kepala pengadilan tinggi di Canberra, Selasa.

Jumlah Muslim di negara ini sekitar 1,7 persen dari penduduk Australia yang seluruhnya berjumlah 22 juta. Sama seperti di belahan dunia manapun, Muslim Australia juga menjadi sasaran fobia Islam. (rpblk)

SUMBER: http://www.alsofwah.or.id/?pilih=lihatakhbar&id=1021