Posts from the ‘HIKMAH KEHIDUPAN’ Category

Palestina dalam Nubuwat Akhir Zaman

Kelak di Asqolan, yang kini dalam cengkeraman penjajah Zionis Israel akan menjadi salah satu tempat terbaik untuk ribath

Palestina dalam Nubuwat Akhir Zaman

Kompleks Masjidil Aqsha di Palestina

Oleh: Abu Fatiah Al-Adnani

PERISTIWA Ramadhan 1435 H merupakan ujian keimanan yang cukup berat. Pasukan Zionis Israel mengulang kembali kebrutalannya sebagaimana Gaza 2 atau 5 tahun yang silam. Tanpa ada perang terbuka seperti yang terjadi saat ini, sebenarnya kaum Muslimin di Gaza dan Palestina juga tidak pernah merasakan kedamaian dan ketentraman hidup yang layak. Sebab, kaum Zionis tiada henti melakukan konspirasi dan kedzaliman.

Kedzaliman semacam ini telah berlangsung di Palestina selama puluhan tahun. Bahkan sejarah negeri Syam yang di dalamnya termasuk Palestina merupakan sejarah yang tidak pernah sepi dari peperangan antara kaum Muslimin dengan bangsa Yahudi dan Nashrani. Perang Salib adalah sedikit contoh bagaimana penduduk Syam / Palestina memang tidak pernah berhenti pertarungan antara hak dan bathil.

Muncul pertanyaan dalam benak kita, apakah memang negeri itu sudah ditakdirkan menjadi ajang pertarungan yang tidak akan kunjung usai hingga datangnya kiamat? Nampaknya kita perlu melihat kembali apa yang telah diingatkan oleh Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wassallam dalam banyak nubuwatnya. Setidaknya, inilah beberapa nubuwat yang pernah disampaikan oleh Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wassallam tentang negeri Syam / Palestina.

Pertama, Palestina akan menjadi bumi ribath sampai akhir zaman

Mu’awiyah bin Abi Sufyan berkata, “Saya mendengar Rasulullah bersabda, “Akan senantiasa ada sekelompok umatku yang menegakkan agama Allah, orang-orang yang memusuhi mereka maupun tidak mau mendukung mereka sama sekali tidak akan mampu menimpakan bahaya terhadap mereka. Demikianlah keadaannya sampai akhirnya datang urusan Allah.” Malik bin Yakhamir menyahut: Mu’adz bin Jabal mengatakan bahwa mereka berada di Syam.” Mu’awiyah berkata, “Lihatlah, ini Malik menyebutkan bahwa ia telah mendengar Mu’adz bin Jabal mengatakan bahwa kelompok tersebut berada di Syam.” [ HR. Bukhari: Kitabul Manaqib no. 3369 dan Muslim: dalam Kitabul Imarah no. 3548].

Tentang negeri Syam yang disebutkan dalam hadits di atas, riwayat di bawah ini memperjelas bahwa negeri Syam yang dimaksud adalah Palestina. Hal itu sebagaimana yang disebutkan dari Abu Umamah, ia berkata, Rasulullah bersabda, “Akan senantiasa ada sekelompok umatku yang berada di atas kebenaran, mengalahkan musuh-musuhnya, dan orang-orang yang memusuhi mereka tidak akan mampu menimpakan bahaya terhadap mereka kecuali sedikit musibah semata. Demikianlah keadaannya sampai akhirnya datang urusan Allah.”“Wahai Rasulullah, di manakah kelompok tersebut?”tanya para sahabat. “Mereka berada di Baitul Maqdis dan serambi Baitul Maqdis.”

Maka, berbagai pertanyaan yang terus menggelayuti benak setiap Muslim; mengapa konflik di Palestina dan pertikaian antara umat Islam dan Yahudi tak kunjung usai, barangkali bila dilacak dari sudut pandang takdir bisa dijawab dengan hadits ini. Sungguh, negeri Palestina tidak akan pernah sepi dari peperangan antara kaum Muslimin dengan musuh-musuhnya. Dan, sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat di atas, musibah apapun yang ditimpakan oleh musuh-musuh Islam terhadap kaum Muslimin di Palestina, hal itu tidak memberikan madharat kecuali sedikit musibah.

Maknanya, bahwa sehebat apapun gempuran musuh yang ditimpakan terhadap umat Islam di Palestina, maka hal itu tidak akan pernah membuat komunitas di negeri itu lenyap. Ada semacam jaminan bahwa umat Islam di negeri itu akan tetap eksis. Dan jihad di negeri itu akan terus berlanjut sampai akhir zaman; sampai kaum Muslimin berhasil mengalahkan Dajjal.

Kedua, Palestina akan menjadi Bumi Hijrah di Akhir Zaman

Nubuwat lain yang juga menakjubkan adalah bahwa negeri Palestina ini akan menjadi bumi hijrah akhir zaman. Hal itu sebagaimana yang disebutkan dari Abdullah bin Amru bin Ash berkata: Saya mendengar Rasulullah bersabda, “Akan terjadi hijrah sesudah hijrah, maka sebaik-baik penduduk bumi adalah orang-orang yang mendiami tempat hijrah Ibrahim, lalu yang tersisa di muka bumi hanyalah orang-orang yang jahat. Bumi menolak mereka, Allah menganggap mereka kotor, dan api akan menggiring mereka bersama para kera dan babi.” [HR. Abu Daud. Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah no. 3202]

Ketiga, Palestina akan menjadi Tempat Tegaknya Khilafah di Akhir Zaman

Nubuwat lain yang disebutkan oleh Rasulullah n. adalah bahwa Palestina akan menjadi salah satu tempat tegaknya Khilafah di akhir zaman. Hal itu sebagaimana yang disebutkan bahwa Abdullah bin Hawalah Al-Azdi berkata, “Wahai Ibnu Hawalah, jika engkau melihat kekhilafahan telah turun di bumi Al-Maqdis (Baitul Maqdis, Palestina), maka itu pertanda telah dekatnya berbagai goncangan, kegundah-gulanaan, dan peristiwa-peristiwa besar. Bagi umat manusia, kiamat lebih dekat kepada mereka daripada dekatnya telapak tanganku kepada kepalamu ini.” [HR: Abu Daud no. 2535]

Keempat,  Asqolan (wilayah Palestina yang kini dalam cengkeraman penjajah Zionis Israel) akan menjadi salah satu tempat terbaik untuk ribath

Dari Ibnu Abbas bahwasanya Rasulullah n bersabda, “Permulaan dari perkara Islam ini adalah kenabian dan rahmat. Kemudian tegaknya khilafah dan rahmat. Kemudian berdiri kerajaan dan rahmat. Kemudian berlaku pemerintahan (kerajaan kcil-kecil) dan rahmat. Kemudian orang-orang memperebutkan kekuasaan seperti kuda-kuda yang berebut makanan. Maka (pada saat seperti itu), hendaklah kalian berjihad. Sesungguhnya jihad yang paling utama adalah ribath, dan sebaik-baik ribath kalian adalah di Asqalan.” [HR. Thabrani].*

Rep: Admin Hidcom

sumber: http://www.hidayatullah.com

Fitnah Akhir Zaman; Beriman Pagi Hari, Kafir di Sore Hari

Hakikat fitnah Duhaima’ akan meluas mengenai seluruh umat. Meskipun manusia menyatakan fitnah tersebut telah berhenti

Fitnah Akhir Zaman; Beriman Pagi Hari, Kafir di Sore Hari

ilustrasi
Kelak di zaman fitnah ini, seorang masih beriman di pagi hari namun tanpa sadar menjadi kafir di sore hari

oleh: Abu Fatiah Al-Adnani

SALAH satu sunnatullah yang berlaku pada manusia adalah banyaknya isyarat dan tanda yang mengiringi suatu kejadian. Peristiwa gunung meletus bisa diketahui dari turunnya beragam binatang buas dari puncak-puncak gunung. Gempa bumi bisa ditandainya banyaknya katak yang berkumpul di suatu tempat yang tidak sewajarnya. Gelombang tsunami bisa dilihat dari surutnya air laut secara tiba-tiba dalam kadar yang fantastis. Banjir bandang atau bencana alam lainnya pun para ilmuan sudah bisa memprediksi kejadiannya dengan melihat tanda dan isyarat yang mengiringinya. Begitulah kebijakan dan kemahaadilan Allah Subhanahu Wata’ala atas makhluk-Nya.

Bila untuk peristiwa bencana yang lazim terjadi Allah memberikan tanda-tanda agar manusia punya kesempatan menyelamatkan dirinya, tentunya untuk kiamat yang teramat dahsyat peristiwanya lebih layak untuk diberikan tanda dan isyaratnya.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam sebagai nabi terakhir sudah memberikan banyak isyarat dan tanda menjelang dekatnya akhir zaman dan datangnya kiamat besar. Riwayat-riwayat itu bercerita tentang fitnah, petaka, huru-hara, peperangan dan pembunuhan.

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda:

إِنَّ بَيْنَ يَدَيْ السَّاعَةِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ فِيهَا مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا وَيُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا الْقَاعِدُ فِيهَا خَيْرٌ مِنْ الْقَائِمِ وَالْمَاشِي فِيهَا خَيْرٌ مِنْ السَّاعِي فَكَسِّرُوا قِسِيَّكُمْ وَقَطِّعُوا أَوْتَارَكُمْ وَاضْرِبُوا سُيُوفَكُمْ بِالْحِجَارَةِ فَإِنْ دُخِلَ يَعْنِي عَلَى أَحَدٍ مِنْكُمْ فَلْيَكُنْ كَخَيْرِ ابْنَيْ آدَمَ

“Sesungguhnya, menjelang terjadinya Kiamat ada fitnah-fitnah seperti sepotong malam yang gelap gulita, pada pagi hari seseorang dalam keadaan beriman, tetapi pada sore hari ia menjadi kafir, sebaliknya pada sore hari seseorang dalam keadaan beriman, namun dipagi hari ia dalam keadaan kafir. Orang yang duduk pada masa itu lebih baik daripada yang berdiri, orang yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan, dan orang yang berjalan lebih baik daripada orang yang berjalan cepat. Maka, patahkan busur kalian, putus-putuslah tali kalian, dan pukullah pedang kalian dengan batu, jika salah seorang dari kalian kedatangan fitnah-fitnah ini, hendaklah ia bersikap seperti anak terbaik di antara dua anak Adam (yakni bersikap seperti Habil, jangan seperti Qabil–pent).”  [HR. Abu Dawud (4259), Ibnu Majah (3961) Al-Fitan, Ahmad (19231), dan Hakim]

Dalam sebuah hadits disebutkan: “Ketahuilah, sesungguhnya fitnah itu dari sini, fitnah itu dari sini, dari arah terbitnya tanduk setan.”  [HR. Bukhari (3279) Bad’ul-Khalqi, Muslim Al-Fitan wa Asyrathu’s-Sa’ah]

Secara bahasa fitnah bisa bermakna ujian, cobaan, bala’, bencana dan siksaan. Pada riwayat di atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam memberikan peringatan kepada umatnya agar mewaspadai adanya fitnah yang bisa menggoncang keimanan mereka.

Penggambaran fitnah laksana potongan malam yang amat pekat itu menunjukkan betapa berat dan berbahayanya fitnah itu. Ini merupakan peringatan penting bagi setiap Muslim, bahwa banyaknya fitnah yang menyebabkan seseorang murtad merupakan tanda dekatnya akhir zaman.

Tentang fitnah yang bisa membuat kaum Muslimin terperosok pada kekufuran setelah keimanannya diperkuat dalam riwayat yang menjelaskan tentang kemunculan fitnah duhaima’. Riwayat tentang fitnah duhaima’ bercerita tentang masa-masa yang akan dihadapi oleh kaum Muslimin menjelang keluarnya Dajjal untuk menebar fitnah dan huru-hara.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda: “Setelah itu akan terjadi fitnah Duhaima’, yang tidak membiarkan seorang pun dari umat ini kecuali akan ditamparnya dengan tamparan yang keras. Ketika orang-orang mengatakan, “Fitnah telah selesai”, ternyata fitnah itu masih saja terjadi. Di waktu pagi seseorang dalam keadaan beriman, namun di waktu sore ia telah menjadi orang kafir. Akhirnya manusia terbagi menjadi dua golongan: golongan beriman yang tidak ada kemunafikan sedikit pun di antara mereka, dan golongan munafik yang tidak ada keimanan sedikit pun di antara mereka. Jika hal itu telah terjadi, maka tunggulah munculnya Dajjal pada hari itu atau keesokan harinya.”  [HR. Abu Dawud no. 3704, Ahmad no. 5892, dan Al-Hakim no. 8574. Dishahihkan oleh Al-Hakim, Adz-Dzahabi]

Hadits di atas mengisyaratkan hakikat fitnah Duhaima’ akan meluas mengenai seluruh umat ini. Meskipun manusia menyatakan fitnah tersebut telah berhenti, ia akan terus berlangsung dan bahkan mencapai puncaknya.

Beliau menerangkan tentang efek yang ditimbulkan oleh fitnah ini, yaitu munculnya sekelompok manusia yang di waktu pagi masih memiliki iman, namun di sore hari telah menjadi kafir. Ini merupakan sebuah gambaran tentang kedahsyatan fitnah tersebut. Fitnah ini akan mencabut keimanan seseorang hanya dalam bilangan hari, dan ini juga merupakan sebuah gambaran betapa cepatnya kondisi seseorang itu berubah.

Tentang hakikat dari fitnah ini, ada dua gambaran yang paling mendekati bentuknya, yaitu fitnah demokrasi sekuler liberal dan fitnah perang global melawan terorisme. Kedua fenomena ini adalah wujud yang paling mendekati semua ciri yang termuat pada fitnah Duhaima’.

Kedua fitnah ini pula yang paling berpotensi menjadikan seorang masih beriman di pagi hari namun tanpa sadar menjadi kafir di sore hari.

Mengapa demikian?

Jika fitnah kegelapan Duhaima’ itu ada pada ideologi demokrasi sekuler, maka fenomena yang paling nyata pada fitnah ini adalah penolakan terhadap hukum Allah. Seorang yang masuk dalam perangkap fitnah ini bisa tervonis kafir lantaran menolak syari’at Allah dan menjadikan suara mayoritas yang menentang hukum Allah sebagai dasar hukum yang konstitutif.

Sedangkan pada kasus perang global atas terorisme maka mereka yang masuk dalam barisan musuh musuh Allah untuk memerangi kaum Muslimin bisa terancam vonis kafir. Sebab hakikat perang atas terorisme yang disuarakan oleh Amerika dan sekutunya adalah perang terhadap syari’at Islam dan penegakknya. Maka, siapapun yang bergabung dalam barisan musuh untuk memerangi kaum Muslimin, sungguh ia telah melakukan hal-hal yang membatalkan keislamannya.

Demikanlah dahsyatnya fitnah Duhaima’, fitnah akhir zaman yang membuat orang berbolak balik hatinya. Ekstrimnya, mereka yang terperangkap dalam fitnah ini pagi hari masih membaca Al-Qur’an di masjid, namun di sore hari sudah melakukan kebaktian di gereja. Di pagi hari masih menutup aurat dengan jilbabnya, namun di sore hari sudah berganti pakaian ala artis barat yang menyingkat auratnya.

Betapa cepatnya perubahan keimanan itu; pagi beriman sore kafir. Orang Jawa bilang; pagi dele sore tempe. Wallahu a’lam bish shawab.*

Rep: Admin Hidcom

sumber: http://www.hidayatullah.com

Tsaqofah : Sains Islam dan Nilai Pancasila Kita

Program pemerintah seperti kurikulum 2013 yang mengedepankan pendidikan karakter memberikan alasan yang lebih kuat perlunya pendidikan sains berbasis nilai keimanan.

thumb

Ilmuwan Islam sering disembunyikan sejarah. Ibnu Sina (dikenal Avicenna) bapak kedokteran yang menjadi rujukan Barat. Ibnu Haitham dikenal Barat, ahli sains, falak yang mengilhami Boger dan Bacon menciptakan mikroskop dan al-Khwarizmi yang dikenal sebagai Bapak Aljabar.

Oleh: Andi Ryansyah

SEBAGIAN orang masih berpendapat, sains bersifat netral. Padahal pemisahan ilmu, yang dalam konteks seperti ini, disebut Prof Mohammad Syed Naquib  al-Attas sebagai sekularisasi.

Di zaman kejayaan Islam, ulama dan saintis sesungguhnya bersatu. Namun sekarang ulama seolah-olah tidak mengerti sains dan saintis tidak mengerti Islam. Ini disebabkan oleh  konsep pendidikan Indonesia yang masih memisahkan agama dan sains.

Peran sains menjadi hanya semata-mata untuk  keperluan praktis, misal untuk membuat robot, obat, makanan, pupuk, kendaraan, alat elektronik dan lain sebagainya.

Padahal dahulu yang dicontohkan oleh ulama kita, mereka belajar sains untuk juga makin dekat kepada Allah Subhanahu Wata’ala. Sehingga jika sains berkembang, keimanan dapat makin mendalam.

Sebenarnya tujuan penciptaan manusia di dalam Al-Quran ada dua,yaitu menjadi hamba Allah dan khalifah/pemimpin  di muka bumi. Sayangnya, hanya tujuan sebagai khalifah di muka bumi, sains lebih dimanfaatkan. Seperti untuk memakmurkan bumi dan mengelola alam.Tapi sebagai hamba Allah nya dikesampingkan.

Bila sains disekularkan, maka bertentangan dengan nilai-nilai Islam.

Menurut Osman Bakar,  Islam bukanlah agama yang mengatur ibadah saja, melainkan jalan hidup yang lengkap dan sempurna, bahkan sebuah peradaban yang integral dan menyeluruh serta melingkupi segala aspek kehidupan manusia. (Osman Bakar, Tauhid dan Sains: Perspektif Islam tentang Agama dan Sains, Pustaka Hidayah, 2008). Oleh karena itu, tidak ada satu hal pun dalam kehidupan manusia yang tidak diatur oleh Islam, termasuk sains. Bahkan sebagian ulama menyamakan pentingnya memahami dan merenungkan alam dengan Al-Qur’an.

Dapat dilihat dari penggunaan istilah yang hampir sama untuk menyebut kandungan Al-Qur’an sebagai ayat qauliyyah, sementara alam sebagai ayat kauniyyah. Keduanya sama-sama ayat Allah. Jadi tidak dapat dipisahkan antara alam dan Al-Qur’an.

Wendi Zarman menegaskan bahwa tujuan belajar sains yang paling utama adalah semakin mengenal Allah. Masalahnya orang membatasi belajar sains dengan hanya melihat fenomena alam saja. Seperti  yang diumpamakan Imam Ghazali, seekor semut yang melihat pena menulis di atas kertas. Semut hanya memandang tulisan itu ada karena pena. Padahal jika semut memandang lebih jauh ke atas, ada manusia yang menggerakkan pena itu. Sains berhenti pada pena saja, tidak melihat ada Allah yang mengatur alam ini.  [Dr. Wendi Zarman, Mengislamkan Sains: Apanya yang Diislamkan, hidayatullah.com, Jum’at, 7 Desember 2012]

Ada hal yang menarik, ulama dahulu sering mengatakan hikmah dari fenomena alam. Ketika hujan kita sebenarnya dapat mengambil hikmah. Tetesan air hujan yang bentuknya unik seperti balon, kecepatannya seperti  terhambat. Bayangkan jika batu dijatuhkan dari ketinggian sekian kilometer, akibatnya dapat membunuh orang. Namun Maha suci Allah, Allah menciptakan bentuk tetesan air hujan yang unik sehingga tidak membahayakan orang. Kita juga dapat mengambil hikmah dari sifat konduktor logam.

Bayangkan seandainya udara memiliki sifat konduktor, lingkungan kita akan berbahaya. Artinya alam ini memang diatur. Sudah sepantasnya menimbulkan pengakuan kita atas kebesaran Allah.

Bila dihubungkan dengan pendidikan, masalah sains yang paling mengkhawatirkan adalah sekularisasi, yaitu ketika agama dicabut dari sains. Ini kesalahan yang besar karena dapat menjadikan seseorang yang “setengah-setengah” dan berwajah dua.
Satu sisi, seseorang jadi yakin ketika belajar sains tentang hukum kekekalan energi ketika belajar sains yang mengatakan energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan, tetapi hanya dapat berubah dari bentuk energi satu ke bentuk energi lain. Padahal hukum itu memiliki dua pengertian yang bertentangan dengan Islam.

Pertama, energi bukan zat ciptaan, artinya energi itu ada sendirinya dan menyangkal adanya Allah, Maha Pencipta.

Kedua, energi tidak dapat dimusnahkan, artinya energi akan selalu kekal. Sisi lain ia yakin juga ketika belajar agama tentang langit dan bumi beserta seluruh isinya yang merupakan ciptaan Allah. Selain itu, seluruh alam bersifat fana dan akan musnah sesuai kehendak penciptanya. Ini berarti energi adalah salah satu ciptaan Allah yang suatu saat akan musnah juga.

Indonesia sebagai negara yang didirikan atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa sepatutnya menjadikan nilai-nilai agama sebagai dasar dalam seluruh bidang kehidupan rakyat Indonesia, termasuk bidang pendidikan sains.

Sila pertama pancasila yang bunyinya Ketuhanan Yang Maha Esa semakin menguatkan hal ini karena mencerminkan konsep manusia ideal menurut bangsa Indonesia yaitu manusia yang berketuhanan yang maha esa atau dapat disebut juga manusia yang beriman.

Kemudian salah satu tujuan pendidikan nasional dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2003 adalah untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Sofyan Sauri menyebutkan bahwa tujuan ini menunjukkan bahwa nilai inti pembangunan karakter bangsa berorientasi mengembangkan manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Ini menunjukkan bahwa nilai keimanan menjadi tujuan utama pendidikan di Indonesia sehingga pendidikan sains harus dilandasi oleh tujuan ini.

Program pemerintah seperti kurikulum 2013 yang mengedepankan pendidikan karakter memberikan alasan yang lebih kuat perlunya pendidikan sains berbasis nilai keimanan.

Dalam kurikulum 2013, kompetensi inti dan kompetensi dasar IPA SMP/MTs yang pertama kali disebutkan mengenai penanaman dan penerapan nilai keimanan.

Menurut Sayid Sabiq, keimanan bukan sekadar ucapan dalam hati atau keyakinan yang memenuhi hati, tapi terwujud dalam tingkah lakunya.

Demikian juga Buya Hamka mengatakan bahwa tidaklah disebut beriman jika tidak diikuti amal shalih, begitu juga tidak disebut beramal shalih jika tidak timbul dari iman. Artinya akhlak mulia hanya dapat diwujudkan oleh seseorang yang memiliki keimanan.*

Penulis adalah mahasiswa FMIPA Univeritas Negeri Jember (UNJ)

http://www.hidayatullah.com/

Para Penakluk Kemustahilan

ombak-laut-biru

Oleh:  Muhamad Fauzi

Berhadapan dengan kemustahilan? Antara pilihan menyerah, atau nekad untuk sekadar tidak dikatakan sebagai pengecut, meski keduanya sama-sama berakhir dengan kebinasaan.

Di antara benteng kemustahilan yang tegak kukuh, hanya sedikit orang yang mampu membuka celah sempit untuk menembusnya. Mereka inilah nama-nama yang ditakdirkan Allah tertulis di dalam sejarah peradaban umat manusia.

Kekuatan adi daya sebesar apapun bukanlah Tuhan, keruntuhannya bisa berawal dari seorang yang hanya berbekal suatu ide. Banyak ide brilian yang muncul tatkala berhadapan dengan kesulitan yang tampaknya tak mungkin dipecahkan atau menyiasati kekuatan yang tak seimbang. Mari kita tengok sedikit dari mereka.

1. Umpan dan Jebakan

Untuk sebuah kemenangan besar, kadang diperlukan suatu pengorbanan yang tepat. Umpan bisa menjadi sebuah strategi membuat lawan terpedaya.

Sebuah pelajaran dari Bukit Uhud, tatkala kemenangan telah di depan mata, keadaan menjadi berbalik karena banyak pasukan meninggalkan posisi mereka tergiur oleh harta yang ditinggalkan musuh.

Saat Napoleon menjadi kekuatan yang tak tertandingi, bahkan tengah mengerahkan kekuatan besarnya untuk menaklukkan Rusia dengan 650.000 pasukan, sangat berat untuk dihadapi sebagaimana perang biasa. Dengan strategi  membiarkan  pasukan Napoleon memasuki Moskow namun dalam keadaan kota itu di bumi hanguskan dan kosong, tanpa ada makanan, maka besarnya pasukan Napoleon menjadi bumerang bagi mereka, akhirnya luluh lantak berhadapan dengan dingin dan kelaparan.

Strategi ini sebelumnya dipakai jenderal Vietnam, Tran Hung Dao ketika menghadapi serbuan Mongol pada invasi tahun 1285. Pasukan Mongol memasuki ibukota dalam keadaan telah di bumi hanguskan, tanpa ada makanan dan tempat berteduh. Sepanjang yang mereka temui hanyalah kampung dan sawah yang telah dibakar, juga ditambah berhadapan dengan ganasnya belantara tropis Vietnam. Dalam keadaan lemah, lebih mudah untuk menghadapi musuh.

2. Memanfaatkan Kelemahan dan Kelengahan Musuh

Betapa pun kekuatan musuh, pasti ada sisi-sisi kelemahan yang bisa dimanfaatkan untuk melemahkannya. Juga pasti ada hal-hal yang bisa membuatnya lengah, untuk menurunkan kewaspadaannya.

Tak mungkin bagi seorang Raden Wijaya menghadapi serbuan pasukan Mongol. Malah ia ikut bersama pasukan Mongol menaklukkan negerinya. Dan ketika pasukan Mongol meraih kemenangan dengan mudah, mereka merasa tugasnya telah selesai. Momen itulah yang dimanfaatkan Raden Wijaya untuk berbalik menyerang secara tiba-tiba, saat mereka lengah.

Besarnya kekuatan bisa jadi membuat hilang kewaspadaan, seperti yang terjadi di Hunain. Jika sebelumnya Kaum Muslimin selalu berada pada posisi sulit melawan kekuatan yang lebih besar, kali ini mereka menuju Hunain dengan perasaan terkagum-kagum atas banyaknya jumlah mereka. Namun semua itu tidak berguna sedikit pun ketika serangan mendadak membuat mereka tercerai berai, hingga Allah menurunkan pertolongan-Nya.

3. Cerdik dan Licik

Terkadang sulit untuk menentukan batas-batas antara cerdik dan licik, sekaligus menjadi tantangan bagi para pembela kebenaran ketika berhadapan dengan pihak yang menghalalkan segala cara.

Seperti apa yang terjadi pada perang Shiffin, kepolosan Abu Musa Al Asy’ary ketika berhadapan dengan kepiawaian Amr bin Ash menyebabkan kemenangan di depan mata pihak Ali menjadi perpecahan yang melemahkan.

Sedang di Troya, penyusup berhasil membuka benteng yang terlalu kukuh untuk ditembus dari luar.

Juga tentang ketulusan, Shalahuddin Al Ayubi membantu pengobatan musuh besarnya, Richard The Lion Heart, dan tindakan ini mempermudah jalan kemenangannya.

4. Kearifan Lokal

Menghadapi kekuatan yang jauh lebih besar, pemanfaatan kondisi alam yang ekstrim bisa menjadi penyeimbangnya. Pengetahuan tentang medan sulit, cuaca, angin, ombak dan pasang membantu menghadapi kekuatan yang tak seimbang.

Di Ain Jalut, hanya sebagian kecil pasukan dimunculkan menghadapi Tatar, yang sebenarnya hanya untuk menjebak mereka pada suatu lembah sempit, setelah itu baru kekuatan penuh dikerahkan.

Pada invasi Mongol ke Vietnam ketiga, kapal-kapal besar Mongol terpancing masuk ke perairan dangkal yang telah penuh dengan jebakan, dan ketika air surut kapal-kapal besar itu telah terjebak dan begitu mudah dibakar.

Menghadapi kekuatan asing yang lebih besar, kekuatan kecil yang lebih menguasai medan bisa mencari taktik yang efektif, taktik gerilya, pukul dan lari, memutus suplai makanan dan sebagainya.

5. Permainan Belakang

Kepiawaian dalam memainkan spionase, penyusupan dan pengkhianatan bisa menyederhanakan suatu kemenangan. Kekuatan besar yang telah terbangun bisa menjadi tak berarti sama sekali, yaitu tentang membaca, menguasai dan mengendalikan lawan.

Malam sebelum Perang 1967, para perwira militer Mesir dijamu habis-habisan hingga mabuk. Hingga serangan meluluh lantakkan mereka dengan tiba-tiba, sedang mereka dalam keadaan tidak mengerti apa yang terjadi.

6. Penguasaan Teknologi dan Penemuan Baru

Baru sedikit rahasia alam semesta yang terungkap oleh umat manusia. Dari yang sedikit itu, berbagai penemuan telah menjadi sarana untuk menguasai puncak-puncak peradaban manusia.

Serangan terhadap Konstantinopel selalu mengalami kegagalan. Kota itu memiliki senjata rahasia yang hanya dikeluarkan dalam keadaan terdesak, semburan api yang menyala di permukaan air laut, membakar setiap kapal yang hendak menyerang. Keberadaan senjata ini hilang dalam huru-hara dengan Romawi Barat semasa Perang Salib, dan beberapa abad kemudian kota ini bisa ditaklukkan.

Sebuah ide yang tak masuk akal ketika pasukan Muhammad Al Fatih menjalankan kapal-kapal mereka melalui daratan menggunakan balok, untuk menuju titik lemah pertahanan Konstantinopel. Sesuatu yang tak pernah diperhitungkan oleh lawan.

Pada pertempuran Ain Jalut, pasukan Qutuz membunyikan meriam untuk menakut-nakuti kuda pasukan Tatar. Selain itu juga menggunakan membunyikan gendang dengan irama tertentu yang hanya dimengerti oleh pasukannya untuk memandu pergerakan pasukan.

Seorang Jalut yang perkasa kalah oleh Daud kecil, di mana ia dikaruniai kelebihan dengan kemahiran menggunakan ketapelnya.

Penggunaan bom atom pada Perang Dunia kedua mengakhiri perang tersebut dengan lebih sedikit waktu, biaya dan korban jiwa yang menjadi korban.

Sebuah penemuan mekanisme yang mampu menghentikan seluruh aktivitas mesin pada masa Mussolini mungkin akan merubah arah sejarah dunia, namun sang penemu memilih bunuh diri daripada penemuannya dimanfaatkan oleh Sang Diktator. Memang kebenaran dan keberadaannya masih menjadi misteri, tapi memberikan sebuah pelajaran berharga tentang menjaga keberlangsungan sebuah ide di antara takdir Allah.

Betapapun hebatnya suatu ide, ia tetap membutuhkan orang-orang yang memiliki keberanian dan mau berkorban untuk mewujudkan ide tersebut. Ide manusia tikus Vietcong mengorbankan 3 juta manusia untuk terwujudnya sebuah kemenangan. Pengorbanan dan kesabaran yang tak habis hingga sebuah cita terwujud dengan sempurna, yang terkadang teramat panjang dan berliku.

Betapapun kemustahilan yang dihadapi, pasti ada sisi-sisi kelemahan yang semestinya membuat orang-orang yang memiliki jiwa penakluk tak begitu saja berputus asa menghadapinya, menyerah begitu saja, tak tahu apa yang harus dikerjakan, atau sekadar menghadapi dengan keberanian yang buta. Bukankah prestasi yang membanggakan lahir dari kemampuan untuk memecahkan kesulitan yang pelik? Betapa banyak pasukan kecil yang mengalahkan pasukan besar dengan izin Allah?

Dan kini di antara babak baru pertarungan opini, segala sesuatunya menjadi amat cair, hingga saat-saat yang menentukan sebuah kemenangan dihadapi dengan keletihan dan keinginan untuk istirahat. Kemenangan yang tinggal selangkah menjadi pupus, kuda-kuda hitam bermain cantik hingga keadaan berbalik pada saat-saat akhir. Menjadi suatu tantangan di era baru ini untuk mentransformasikan berbagai taktik dan strategi dari pertarungan fisik ke pertarungan pemikiran.

Silih berganti berbagai peradaban besar menghiasi sejarah peradaban manusia. Kejayaan mereka tidak serta merta menjadikan mereka kekal. Berbagai ibrah yang tersisa dari kisah dan sisa-sisa keruntuhan mereka.

Di antara kemenangan dan kekalahan yang dipergilirkan silih berganti, kemenangan sejati para pembela kebenaran adalah keteguhan untuk senantiasa berpegang dengannya, sekalipun posisi yang sedang dijalaninya sedang menempati takdir kekalahan. Apapun yang diperoleh, nilai keteguhan dan kesabaran menentukan seberapa besar kemenangan di akhirat kelak.

Harap diketahui segenap para musuh pembela kebenaran, cita yang ingin diraih bukanlah menundukkan manusia-manusia lain atau menegakkan hegemoni segolongan manusia atas manusia lain, namun sebuah cita yang tulus untuk bersama-sama mewujudkan kesempurnaan hidup dalam penghambaan kepada Sang Pencipta, untuk kedamaian hidup di dunia dan kebahagiaan hakiki di akhirat.

Termasuk peradaban yang kini menguasai dunia ini, yang mengerahkan segenap sarana untuk melanggengkan eksistensi mereka, ketika harus berhadapan dengan sunnatullah. Dengan kemampuan nuklir mereka, apakah mereka bisa menjamin bahwa tidak akan ada mekanisme yang membuat teknologi nuklir yang mereka miliki tak berfungsi?

Dan tentang kita, di antara pertempuran ini apakah akan menjadi salah satu dari pilar-pilar penyangga kebangkitan Islam, menjadi debu di jalan Allah, atau sekadar menjadi penonton.

Sumber: http://www.dakwatuna.com

Quantum Karakter di Zaman Nabi Ibrahim AS

kartun-dialog-ngaji-dakwah-250x205

Oleh:  Maukuf, S.Pd. M.Pd.

Beberapa saat lalu kita telah belajar tentang bagaimana nabi Ibrahim AS dalam hidupnya, saat ini pula, saudara kita seiman dan se Islam telah menjalankan syariat nabiyullah Ibrahim AS, haji di tanah suci Mekah, tentu sudah seharusnya kita mengambil banyak pelajaran dalam kehidupan nabi Ibrahim, di mana di sana terdapat sebuah proses pendidikan karakter yang sangat luar bisa, terbukti dengan di akuinya syari’at-syari’at yang di ajarkan oleh Ibrahim masih di jalankan oleh umat muslim di seluruh dunia sampai hari ini bahkan sampai akhir kelak.

Kehidupan nabi Ibrahim AS menjadi fenomenal di karenakan karakter mulia yang di ajarkan kepada istrinya Hajar dan anaknya Ismail. Sebuah tolok ukur keluarga yang di dambakan oleh umat manusia di zaman sekarang ini, namun hampir semua masyarakat dunia, khususnya masyarakat Indonesia lupa terhadap karakter apa yang harus di bangun, dari mana mulai di bangun dan kapan harus mulai di bangun? Alhasil pendidikan karakter hari ini di bangsa kita, layaknya riuh suara di telan malam yang tiada maknanya.

Mengkaji model pendidikan karakter zaman Ibrahim menjadi sebuah keharusan bagi kita, karena kita para perindu karakter mulia, karena kita adalah pemangku kepentingan terhadap karakter (akhlaq) yang meyakini bahwa dengan karakter akan mampu melepaskan resah terhadap pergaulan bebas anak-anak kita, karakter mulia yang mampu memberikan jaminan ketenangan, kebahagiaan bagi kita semua baik dalam pergaulan sehari-hari dan dalam kehidupan anak-anak yang lebih manusiawi.

Dalam sejarah, Ibrahim AS mengajarkan karakter kesabaran yang tidak dapat di tandingi oleh manusia sejak Adam AS sampai Muhammad SAW, potret kehidupannya menggambarkan kepada kita bahwa Ibrahim memiliki karakter Sabar yang sungguh mulia dan besar, terbukti dengan kesabarannya ia mampu melewati tantangan dan rintangan yang demikian beratnya.

Kesuksesan Ibrahim dalam Membangun keluarganya disebabkan oleh Karakter Sabar yang dimiliki oleh Ibrahim, sabar tersebut di pengaruhi oleh faktor kepercayaan, Percaya kepada Allah SWT atas semua perintahNya. Bahwa setiap perintah Allah penuh dengan kebaikan terhadap dirinya dan umat manusia.

Kesabaran Ibrahim tergambar saat ia menanti buah hati dalam waktu cukup lama, dan di saat ia mendapatkan Ismail buah hati yang telah lama di nanti, Allah memerintahkan Ibrahim untuk membawa istrinya Hajar di tengah padang pasir yang tandus, kemudian Ibrahim meninggalkan Hajar dan Ismail dengan bekal sekantong korma dan sekantong air.

Di saat itu jelas bagi kita semua, terdapat Quantum Karakter yang kita bisa petik, perhatikan karakter apa yang kita bisa ambil pada peristiwa tersebut? Di saat Ibrahim meninggalkan Hajar dan Ismail, Hajar berkata, ‘wahai Ibrahim, kenapa engkau meninggalkan kami ditempat yang sepi dan tandus ini? Ibrahim tak mampu menjawab ia terus berjalan membelakangi Hajar, sembari Ibrahim meneteskan air matanya, lalu hajar bertanya lagi, Ibrahim kenapa engkau meninggalkan kami hanya dengan bekal kurma dan air yang sangat sedikit? Ibrahim pun, tak menatap ke hajar dan Ibrahim, karena tak sunggup, air mata Ibrahim terus terjatuh, lalu Hajar bertanya, wahai Ibrahim, apakah ini atas perintah Tuhanmu dan Tuhanku? Lalu ia berbalik dan menganggukkan kepala tanpa bersuara’, karena tak sanggup berkata-kata.

Perhatikan apa yang di sampaikan oleh Hajar, ‘wahai Ibrahim jika ini perintah Tuhanmu dan Tuhanku, maka pergilah, Allah tidak akan pernah menyia-nyiakan hambanya yang Taat’ , subhanallah, sungguh luar biasa, Hajar menjadi contoh seorang istri yang memiliki karakter mulia, memiliki keyakinan yang benar terhadap Tuhannya, yaitu berprasangka baik terhadap Tuhannya, dan Hajar mencerminkan bagi kita adalah istri yang tangguh dan pemberani.

Tak kalah luar biasa, karakter yang dimiliki Ismail, ia adalah anak yang sayang dan taat kepada ayah dan ibunya, perhatikan apa yang terjadi saat Ismail bertemu dengan Ibrahim ayahnya, Ismail langsung mendekap ayahnya, lalu Ismail mengajak Ibrahim ayahnya bermain-main, seolah-olah mereka tidak pernah berpisah, padahal ia telah berpisah sampai belasan tahun, ternyata Hajar ibundanya Ismail selalu menceritakan tentang kebaikan-kebaikan Ibrahim kepada Ismail, sebuah proses pendidikan yang tidak pernah putus dilakukan oleh Hajar, walaupun hanya seorang diri.

Dari proses pendidikan yang dilakukan oleh Hajar, Ismail menunjukkan ketaatannya kepada orang tuanya, di saat Ibrahim mengabarkan bahwa Ismail akan disembelihnya, Ismail berkata ‘wahai ayah, jika itu atas perintah Tuhanmu, maka lakukanlah, engkau akan mendapatkanku dari golongan orang yang sabar’, anak yang baru berjumpa dengan ayahnya, kemudian ia akan disembelih oleh ayahnya, Ismail taat dan yakin atas apa yang akan dilakukan ayahnya.

Hal tersebut menggambarkan kepada kita, bahwa  Ibrahim dengan karakter Sabar dan keyakinannya yang tinggi kepada Allah, Ia bisa mendidik Hajar istrinya menjadi istri yang tangguh dan pemberani, Ibrahim juga mampu mengajarkan karakter taat kepada anaknya Ismail, sungguh Quantum (lompatan) Karakter pada keluarga Ibrahim, sangat kita dambakan saat ini, untuk membangun pribadi-pribadi penyabar, pemberani, tangguh, taat pada orangtua dan pada segala perintah Allah, karena karakter-karakter tersebut akan mampu menghadirkan kebahagiaan, ketenangan di dunia dan akhirat, seperti Ibrahim, Hajar dan Ismail.

Semoga kita sebagai seorang pemuda, ayah bisa belajar dari Ibrahim dan bisa menjadi Ibrahim masa kini, buat ibunda, calon ibu dan para muslimah, semoga bisa menjadi Siti Hajar yang tangguh dan pemberani serta menjadi guru di rumah, Buat saudaraku semoga bisa belajar dari Ismail, yang taat pada Allah, Rasulullah dan taat pada orang tua, serta semoga yang telah berhaji dan para jamaah haji yang baru pulang, bisa membawa karakter-karakter Ibrahim dan mampu meneladankan karakter-karakter Ibrahim di rumah, ditempat kerja dan di masyarakatnya.

Semoga bermanfaat,
Salam Pendidikan.

 

*Penulis adalah Aktivis dan Mahasiswa Pascasarjana Universitas Negeri Jakarta

Sumber: http://www.dakwatuna.com

Berburu Berkah di Bulan Muharram

pohon-rumput-pantai-laut-matahari-mendung

Oleh: M. Husnaini

Muharram termasuk salah satu dari empat bulan yang dimuliakan Allah, selain Dzulqaidah, Dzulhijjah, dan Rajab. Dalilnya sudah jelas, sebagaimana dituturkan Allah dalam Al-Quran.

Sungguh bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat Bulan Haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS At-Taubah/9: 36).

Kenapa disebut Bulan Haram? Ibnu Muhammad Al-Jauzi dalam kitab ‘Zad Al-Masir fi Ilm At-Tafsir’ menjelaskan, dinamakan Bulan Haram karena dalam empat bulan itu diharamkan pembunuhan atau peperangan, sebagaimana juga diyakini kaum Jahiliah sebelum Islam datang di bumi Mekah. Selain itu, karena pahala kebaikan di Bulan Haram akan dilipatkan dan demikian pula dosa keburukan.

Kendati demikian, bukan berarti bulan-bulan di luar Bulan Haram tidak mulia. Seperti Ramadhan, jelas bulan penuh kasih sayang, pengampunan, dan keberkahan. Umat Islam jangan lagi terjebak kepada pemahaman dangkal, sebagaimana ketika memahami keutamaan surat atau ayat Al-Quran tertentu. Dipersepsi, misalnya, hanya surat Yasin yang memiliki keutamaan dahsyat. Muncullah tradisi Yasinan, sementara tidak pernah ada tradisi Al-Fatihahan, Al-Baqarahan, Ali Imranan, An-Nisaan.

Penting juga dicatat, sebagian kalangan beranggapan bahwa orang yang paling berjasa dalam menetapkan kalender Hijriah sebagai identitas penanggalan Islam adalah Umar bin Khattab. Anggapan itu tidak sepenuhnya benar. Imam As-Suyuti mengungkapkan fakta lain. Menurut murid dari ulama kenamaan bermazhab Hanafi, Taqiyuddin As-Subki, itu ternyata Umar bin Khattab bukan sosok pertama yang menyerukan penggunaan kalender Hijriah. Ibnu Asakir dan Ibnu Shalah membenarkan pendapat ini.

Berdasarkan riwayat yang paling kuat, Rasulullah pernah berkirim surat kepada umat Nasrani di Najran. Dalam surat itu, Rasulullah memerintahkan Ali bin Abu Thalib supaya menuliskan kalimat, “Surat ini ditulis pada hari kelima sejak hijrah”. Karena itu, menurut As-Suyuti, ketika Umar bin Khattab hendak menetapkan sistem kalender Islam, dia mengumpulkan para sahabat dan meminta saran mereka. Peristiwa itu terjadi ketika pemerintahan Umar bin Khattab berjalan dua setengah tahun. Setelah mendapatkan masukan, dia lantas memilih pendapat Ali bin Abu Thalib bahwa acuannya ialah peristiwa hijrah. Dengan kata lain, kalender Hijriah memang baru digunakan secara resmi di masa Khalifah Umar bin Khattab, tetapi ide dan penetapannya berasal dari Rasulullah sendiri.

Nama Hijriah jelas mengacu pada peristiwa hijrah dari Mekah ke Madinah. Ada hikmah besar di balik peristiwa itu. Kalender Hijriah bukan penanggalan biasa. Lebih dari itu, kalender yang dimulai dengan Muharram itu merupakan sebuah identitas dan jati diri umat Islam. Dipilihnya Hijriah sebagai nama kalender Islam, lantaran peristiwa hijrah itulah tonggak peradaban Islam. Hijrah merupakan torehan sejarah yang berhasil meletakkan garis tegas antara hak dan batil.

Kenapa Muharram dipilih sebagai permulaan bulan, padahal hijrah terjadi di bulan Rabiul Awal? Para ulama lalu mengemukakan alasan, karena pada bulan Muharram jamaah haji pulang dari Tanah Suci Mekah ke kampung halaman. Dari segi kronologi hijrah, Muharram juga dinilai sebagai embrio hijrah. Sebab, Rasulullah telah bertekad untuk hijrah dari Mekah ke Madinah sejak bulan Muharram.

Sangat disayangkan kalau masih ada kepercayaan berbau takhayul dan khurafat. Umat Islam jangan lagi memiliki kepercayaan bahwa menikah pada bulan Muharram akan mendatangkan kesialan, seperti kecelakaan, kematian, dan kerugian lain. Muharram bukan bulan kesedihan, demikian juga Syawal dan Safar. Mitos kesialan itu jelas kontraproduktif dengan Al-Quran dan hadits. Menurut riwayat Bukhari, Aisyah dinikahi Rasulullah pada bulan Syawal, pernikahan Ali bin Abu Thalib dengan Fatimah juga disinyalir terjadi di bulan Safar.

Seharusnya kita kembali pada panduan Allah dan Rasulullah. Panduan yang benar dalam memuliakan Muharram adalah dengan berpuasa pada tanggal 10, dikenal dengan istilah puasa Asyura. Rasulullah bersabda, “Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah pada bulan Allah yang mulia, yaitu Muharram. Dan shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat tahajud.” (HR Muslim).

Asyura merupakan kewajiban puasa pertama dalam Islam. Baru ketika kewajiban puasa Ramadhan turun, status hukum puasa Asyura berubah menjadi sunah. Hikmahnya, menghapuskan dosa selama setahun yang telah lewat. Simak hadits riwayat Aisyah berikut. “Adalah pada hari Asyura, kaum kafir Quraisy zaman Jahiliah berpuasa. Ketika Rasulullah datang di Madinah, beliau berpuasa dan memerintahkan (sahabat) supaya berpuasa. Maka ketika Allah mewajibkan puasa Ramadhan, beliau meninggalkan puasa Asyura, maka barang siapa berkenan silakan berpuasa, barang siapa meninggalkan juga silakan.” (HR Bukhari).

Asyura juga diyakini sebagai puasa Nabi Saleh. Pada tanggal 10 Muharram itu, Nabi Musa selamat dari kejaran tentara Firaun, Nabi Yunus keluar dari perut ikan, dan Nabi Nuh selamat dari banjir besar. Karena itu, ketika Rasulullah menyaksikan kaum Yahudi dan Nasrani di Madinah berpuasa pada tanggal itu, beliau kemudian memerintahkan puasa sejak tanggal 9 Muharram atau populer dengan istilah puasa Tasu’a. Alasan beliau ketika itu, supaya tradisi puasa umat Islam tidak menyamai tradisi Yahudi dan Nasrani. Sabda Rasulullah, “Apabila tahun depan, insya Allah kita berpuasa pada tanggal sembilan.” (HR Muslim).

Tetapi, tidak sampai mendapati Muharram di tahun depan, Rasulullah sudah meninggal dunia. Karena itu, puasa tanggal 9 Muharram statusnya sunnah hammiyah alias sunnah yang sudah dicita-citakan Rasulullah tetapi beliau belum sempat melakukan. Ibnu Qayim Al-Jauziyah membuat peringkat terkait puasa di bulan Muharram. Menurutnya, puasa bulan Muharram yang paling utama adalah tanggal 9, 10, 11. Tingkatan di bawahnya adalah puasa tanggal 9 dan 10. Yang terendah, puasa tanggal 10 saja.

Demikian, semoga kita semua dapat memuliakan bulan Muharram dengan rangkaian ibadah sesuai tuntunan Allah dan Rasulullah.

* Pondok Pesantren Al-Basyir Lamongan. Sangat mencintai dunia baca-tulis dan pendidikan. Tinggal di pelosok desa di “Kota Soto” Lamongan. Penulis buku “Menemukan Bahagia: Mengarifi Kehidupan Menuju Rida Tuhan”.

Sumber: http://www.dakwatuna.com

Pendidikan Anak : Beginilah Mereka Mendidik Generasi

ilustrasi-pendidikan-tempo-dulu

Oleh: Mufied Haris

Sambil menangis Syafi’i kecil mengadu kepada ibunya. ”Aku tak mau lagi pergi ke sana. Mereka menolak kehadiranku.  Namun dengan penuh kelembutan sang ibu terus menyemangati. ”Kembalilah ke sana anakku, nanti jika engkau melihat anak-anak kaya itu belajar duduklah di samping mereka. Tetapi jangan sampai mereka merasa terganggu”. Satu dua kali nasihat itu dilaksanakan hingga akhirnya ia bisa kembali belajar. Di usianya yang baru genap lima tahun bakat dan kemampuannya mulai terlihat. Saat jam belajar selesai imam Ass Syafi’i mengulangi pelajaran untuk kawan-kawannya. Keterbatasan ekonomi keluarga tak menghentikan semangatnya menuntut ilmu. Usia 7 tahun ia telah menyelesaikan hafalan al-Quran. Memasuki usianya yang ke delapan Syafi’i kecil sudah terbiasa bergabung dengan para ulama. Pada usia 10 tahun imam Syafi’i telah hafal kitab al-Muwattha sebelum bertemu dengan Imam Malik, sang penyusun kitab hadits itu. Sedang pada usia 15 tahun ia sudah diizinkan untuk memberi fatwa.

Imam As Syafi’i hanyalah contoh kecil bahwa bakat dan kemampuan tidaklah datang secara kebetulan. Melainkan harus dibangun dan direkayasa sejak dini. Jika Syafi’i menjadi ulama dan imam besar di kemudian hari, itu adalah jasa dari ibunya. Selain nasab yang bersambung kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam juga pola pembinaan yang diterapkan kepada Syafi’i. Sejak kecil Syafi’i dikirim ke Mekah untuk menimba ilmu dari para ulama. Dari sini kita mendapati bahwa generasi Islam terdahulu dibangun melalui dua kaidah dasar. Pertama, ia lahir melalui rekayasa genetika (alwirâtsah). Dan yang kedua melalui proses pembinaan (at-tarbiyah as-shâhihah).

Rekayasa genetika sesungguhnya dapat kita temukan dalam diri Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam sebuah hadits Beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah telah memilih dari keturunan Nabi Ibrahim as yaitu Nabi Ismail as., dan memilih Kinanah dari keturunan Nabi Ismail as., dan memilih Quraisy dari keturunan Kinanah, dan memilih dari keturunan Quraisy yaitu Bani Hasyim, dan Allah telah memilihku dari keturunan Bani Hasyim”. (HR. Muslim, Ibnu Abi Syaibah, Ibnu Hibban dan Sunan Turmudzi)

Demikian, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam seorang dari sekian banyak keturunan Adam yang dipilih oleh Allah Subhanahu Wata’ala. Beliau dipersiapkan menjadi penutup risalah para nabi dan rasul jauh, sebelum kelahirannya. Karena tugasnya yang berat maka dipersiapkan orang yang tepat. Karena risalahnya yang mulia maka harus dibawa oleh orang yang sama mulianya. Lalu sebagai pendukung dari tugas beliau dipilihkan seorang pendamping yang sepadan. Khadijah ath-thahirah. Seorang wanita yang selalu menjaga kesucian budi pekerti dan kedudukannya yang mulia di tengah-tengah kaumnya. Serta kesucian dirinya dari noda-noda paganisme pada zaman jahiliyah. Melalui perpaduan dua genetika inilah lahir ulama sekelas imam asy Syafi’i.

Namun faktor genetika saja tidak cukup berpengaruh. Proses selanjutnya adalah pola pembinaan. Untuk melahirkan seorang pemuda pemberani maka harus dibina dan dilatih menjadi pemberani. Sebagaimana para ulama lahir melalui pembinaan yang benar sebagai seorang ulama. Ibnu Mas’ud RA berkata, “Dahulu kami -para sahabat- apabila belajar kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam 10 ayat, maka kami tidaklah mempelajari 10 ayat lain yang diturunkan berikutnya kecuali setelah kami pelajari apa yang terkandung di dalamnya.”

Para ibu di zaman khulafa ar-rasyidin juga punya cara unik mengajari generasi muda menjadi kesatria. Mereka tak pernah lupa menyertakan anak-anak dan remaja dalam setiap pertempuran. Di banyak pertempuran anak-anak dan remaja punya peranan khusus. Ketika ayah mereka berada di garis pertempuran, di saat bersamaan para ibu sibuk menolong dan mengobati korban yang terluka. Anak-anak dan para remajalah yang bertugas menggali dan menyiapkan kubur bagi para syuhada.

Karena alasan inilah Umar bin Khathab memerintahkan orang tua mengajari remaja berkuda, berenang dan memanah. Salah seorang di antara mereka bahkan ada yang terkena panah dan meninggal. Namun tak menjadi alasan bagi Umar menghentikan kegiatan belajar memanah.

Kemampuan mendidik dan membina generasi muda setidaknya menjadi modal besar bagi sebuah bangsa. Kemajuan sebuah bangsa bukan hanya waktu yang ditunggu kedatangannya. Melainkan harus dirancang dan direkayasa. Tidak ada jalan lain kecuali dengan menghadirkan generasi muda yang siap berkontribusi bagi bangsanya. Karena rahasia kemajuan sebuah bangsa ada pada generasi mudanya. Wallahu alam bisshawab.

* Penulis adalah Penggemar sastra dan buku-buku Pemikiran Islam. Sekarang sedang menyelesaikan program master di Universitas Al-Azhar Kairo, Fakultas Pendidikan, Program Kependidikan Islam.
%d bloggers like this: